Coins From The Past

from 1973 and 1975

from 1973 and 1975

Siang tadi, sewaktu sedang ‘membersihkan’ dompetnya,si papa tiba-tiba menemukan dua koin seratus rupiah dari tahun 1973 dan 1975 di antara koin bernilai ratusan rupiah lainnya. Entah dari mana asalnya, karena si papa juga gak tahu gimana ceritanya koin itu bisa masuk ke dalam dompetnya.

Waktu menemukan kedua koin tersebut, si papa langsung menunjukkannya pada saya. “Ma, papa punya koin tua!”

Saya juga langsung tertawa melihat kedua koin tersebut. Iya, koin itu udah tua banget… Meski rasanya dalam ingatan saya, baru kemarin Allisa kecil berbelanja snack yang dulu harganya masih 50 rupiah sebungkus dengan menggunakan koin seperti itu. Bahkan kalo beruntung, bisa dapet 3 bungkus snack hanya dengan modal koin 100 rupiah itu saja. Kalo beli permen, bisa dapet 4-6 biji, karena kalo permen hawaii ato pindi harganya 25 rupiah per biji bahkan ada juga yang jual dengan harga 50 rupiah dapet 3. Muraaaahhh…banget!!! Makanya dulu, kalo punya sebiji aja koin 100 rupiah ini rasanya dah seneeeennnggg banget!!

Waktu berlalu demikian cepatnya… Ternyata, koin dari masa kecil saya sekarang sudah terbilang lama, tua, dan kuno. Ah, pasti buat mereka yang lahir di tahun 90 ke atas sudah hampir tak mengenal koin ini, karena seingat saya, sejak saya SD, koin-koin kecil berwarna emas sudah mulai diedarkan untuk menggantikan koin ini.

Sekarang, koin itu sudah tidak ada harganya sama sekali, kecuali bernilai kenangan untuk kami, karena setelah menemukannya, kami malah *lagi-lagi* asyik bernostalgia tentang masa kecil kami, yang puji Tuhan didominasi oleh kenangan indah.

Dan ketika otak kami masih dipenuhi oleh nostalgia masa lalu, tadi waktu kami lagi jalan, si papa memutar radio lokal sini, dan tiba-tiba sebuah nada lagu yang duluuuu banget pernah akrab di telinga kami membahana di dalam mobil.

Kami sama-sama berseru, “ini lagu jaman SD dulu!!!”

Tau lagu apa yang kami maksud???

Pernah dengar sama potongan lirik ini:

“I saw the sign and it opened up my eyes…”

Yupe, lagu I Saw The Sign yang dinyanyiin oleh Ace of Base yang memang ngetop banget waktu kami SD dulu. Sekarang para personil Ace of Base entah sudah di mana ya, udah gak pernah terdengar lagi. Iihhh…rasanya baru kemarin, deh, ternyata udah jadul banget! πŸ˜€

Ah, kami memang hidup di masa sekarang sambil menata diri untuk masa depan… Tapi tetap saja, selalu menarik untuk mengenang apa yang pernah terjadi di belakang…

Posted with WordPress for BlackBerry.

Iklan

19 thoughts on “Coins From The Past

  1. waahh aq ngumpulin koin2 tua itu lhoo…aq simpan di celengan…sampai sekarang masih ada..

    kalau ingat2 zaman kecil memang selalu menyenangkan πŸ™‚

    oiya, salam kenal ya mama raja.. (udah komen baru ngajak kenalan.. ;p )

  2. Betul ya mam, uang senilai itu sdh tidak dihargai lagi, kecuali orang yg memang pernah mengalami masa koin itu beredar. Aku jg sering gitu mam, akhirnya tuh koin malah masuk dompet lg karna sayang kalo dibelanjakan / ditukar…

    Lagi apa nih bang Raja..??? Kiss kiss dari dek Shishil…

  3. hehe…….penggemar permen pindi juga ta, Jeng? πŸ˜€ Dulu aku suka banget dengan yang rasa strawbery.Dan ketika selesai baca postingan ini, aku sempat tanya juga ke suami : pernah makan permen pindi ga waktu kecil? Dia jawabnya : oh ya jelass, yang gambarnya teddy bear itu kaannn? mwahaha, ga cowok ga cewek, yang namanya permen anak-anak pasti sukaaa…
    O ya, aku juga tau tuh Jeng lagunya Ace of Base. Penyanyi nya sekarang ke mana ya? pergi ga pamit.

  4. Hihihi seru ya mam kalau mengenang masa kita kecil dulu. Saya sama suami juga kadang2 malah main tebak2 an soal lagu masa lalu…seru banget. Ah…masa kecil yang indah πŸ™‚

  5. aku juga msih punya mom πŸ˜‰
    iya ya perasaan blm lama aku jajan ato byr angkot pake koin ini. inget bngt dulu penah diajak naik angkot byrnya 300perak pake koin ini. aku malah suka koin yg dulu mom, koin skrg terlalu ringan kayak mainan hehe..

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s