Pumping Breast Milk at Work

Tiga hari belakangan ini, saya tidak pulang ke rumah pas istirahat siang, berhubung kerjaan sedang banyak dan dikejar deadline yaitu di hari ini. Beginilah nasib orang sistem yang sifat kerjaannya non operasional dan non rutin. Klo semua lagi jalan smooth, ya bisa nyantai banget. Tapi begitu ada trouble ato ngurusin sistem baru, wah, kalo mo bener-bener ngikutin semuanya bisa-bisa sehari-semalam gak pulang.

Seperti sekarang ini. Tiga hari belakangan di kantor ada dua kerjaan besar yang merupakan rentetan dari big project kami yaitu perubahan sistem informasi pelayanan pelanggan. Pertama, migrasiin data induk pelanggan dari sistem lama ke sistem baru trus memproses perhitungan rekening untuk bulan September 2010 secara paralel antara sistem baru dan lama. Kedua, adalah memigrasikan data piutang pelanggan dari sistem lama ke sistem baru trus merumuskan SOP untuk sinkronisasi harian kedua sistem.

Saya ngurusin kerjaan yang kedua. Puji Tuhan, sejak kemarin urusan migrasi dah bisa terselesaikan. Berita Acara hasil migrasi juga hari ini dah komplit untuk seluruh cabang. BA ini tentu memegang peranan yang amat sangat penting, secara kalo ada audit, BA itulah yang dicari, karena biasanya pas lagi migrasi gini, ‘uang PLN’ suka ‘hilang’ karena terjadi kegagalan migrasi. Gak mau dong kalo nanti saya terkena sanksi musti ngeganti uang yang ‘ilang’ itu, makanya hasil migrasinya musti diteliti benar-benar jangan sampe ada selisih. Puji Tuhan, semua lancar dan gak perlu sampe kayak beberapa rekan lain yang ngurusin kerjaan pertama di atas yang akhirnya baru pulang jam 4 pagi dari kantor gara-gara hasil proses perhitungan rekening selisih terus…

Saya juga musti ngucapin terima kasih yang sebesar-besarnya buat kedua teman baru saya, Puput sama Dania yang bener-bener ngebantu banget kerjaan saya sehingga saya gak perlu lembur sampe malam-malam 🙂

Duh, malah jadinya ngomongin banyak soal kerjaan nih, padahal kan niatnya mo ngomongin tentang ASI 😀

Nah, jadi ceritanya karena kerjaan yang lagi banyak itulah, saya kemudian memutuskan untuk tidak pulang rumah pas istirahat siang. Maksudnya supaya kerjaan bisa lebih cepat selesai dan saya gak telat untuk pulang ke rumah di sore harinya. Karena itu, berhubung hingga hari ini saya masih nyiapin ASIP untuk Raja, yang biasanya saya memerah ASI di rumah, akhirnya dengan terpaksa saya melakukan aktivitas itu di kantor.

Di kantor saya, sama sekali tidak disediakan ruang untuk ibu menyusui. Yah, memang karena kesadaran akan pentingnya ASI belum menyentuh segenap insan di kantor ini… Mau bagaimana lagi, terpaksa berusaha menyamankan diri dengan kondisi yang ada.

Karena gak rela jika harus memerah ASI di toilet, saya kemudian berburu ruangan kosong yang tertutup di kantor. Ruangan yang kayak gini, hanya dimiliki oleh level DM, MB, dan GM. DM dan MB saya seminggu ini ada di kantor, jadi gak mungkin pake ruangan beliau. Pake ruangan GM juga adalah suatu hil yang mustahal!!! Nah, puji Tuhan, DM bagian tetangga sedang dinas, jadi saya bisa leluasa menggunakan ruangan beliau dengan si Puput sebagai satpam di depan pintu 😀

2 hari perah ASI di ruangan DM tetangga, hari ketiga yang bersangkutan ternyata dah masuk lagi. Akhirnya, ruang di belakang ruang arsip yang biasanya dijadiin tempat untuk sholat pun jadi pilihan. Pas lagi kosong, saya pun memerah ASI di situ, lagi-lagi dengan Puput sebagai satpam. Begitu saya selesai, dan kami keluar…oalah, ternyata dah ada beberapa orang yang udah ngambil wudhu dan lagi nunggu saya selesai untuk masuk ke situ. Hehe, maap yaaahhh 😀 😀

ASI yang saya perah kemudian dibawa pulang ke rumah oleh supir kami, si Asep, jadi Raja bisa segera menikmati ASI begitu bangun dari bobo siang. Fiuhhh…terasa lagi deh manfaat dengan mempekerjakan supir.

Waktu lagi membawa turun botol berisi ASIP, saya beberapa kali berpapasan dengan orang-orang yang pasti nanyain isi botol itu. Dan tiap kali saya bilang kalo itu ASI, kebanyakan dari mereka terkejut. Mayoritas terkejut karena saya masih menyusui dan minoritas lain terkejutnya lumayan katro karena baru tau kalo ASI bisa diperah kayak gitu.

Tadi siang, saya se-lift bersama dua orang ibu yang tentu saja langsung bertanya isi botol dalam genggaman saya. Lagi-lagi waktu saya bilang ASI, mereka terkejut lalu terjadilah percakapan ini.

Ibu A : “Memang anakmu umur berapa, Lis? Dah gede kan?”
Saya : “Besok genap 19 bulan, bu..”
Ibu A : “ASInya masih banyak ya sampe masih bisa diperah gitu?”
Saya : “Puji Tuhan, bu, masih cukup buat Raja, soalnya Raja masih aktif menyusu, kalo mamanya di rumah ya, susunya cuma nenennya ini aja..”
Ibu A : “Oooo…hebat ya, salut aku, padahal kau kerja, tapi bisa ngasih ASI kayak gini…”
Ibu B : “Iya, hebat… Memang tergantung ibunya sih ya, niat ato gak ngasih ASI ke anaknya…”
Saya : tersenyum manis…
Dan pintu lift pun terbuka, kami dah nyampe di lantai 1, maka usailah percakapan singkat itu..

Tapi kata-kata si ibu B tadi kemudian tetap terngiang di telinga saya. Hal itu bisa benar, bisa juga tidak. Kalo memang sejak awal niat udah gak ada ya memang susah, gimana ASI mau lancar kalo gak pernah dikasih ke anak. Tapi sebaliknya, banyak juga ibu yang niat dan usahanya sudah mati-matian ngasih ASI tapi karena banyak hal toh akhirnya harus berhadapan juga pada kondisi bahwa anaknya harus mendapatkan supply susu dari sumber lain.

Jadi, tak benar juga jika dikatakan bahwa itu tergantung niat.

Lalu kalau begitu tergantung apa dong? Hmmm…kalo menurut saya, semuanya tergantung dari pertama, niat; kedua, usaha; dan ketiga, karunia dari Tuhan.

Lha trus, buat yang niat dan usahanya sudah mati-matian tapi tetep sulit, apakah itu berarti karunia dari Tuhan berkurang untuk anaknya??

Ya jelas tidak. Karena saya selalu percaya, Tuhan memberikan karunia dan berkat yang unik untuk setiap anak. Tidak mendapatkan ASI eksklusif, bukan berarti Tuhan kurang mengasihi, tapi itu berarti Tuhan punya rencana dan karunia berbeda pula.

Saya sangat bersyukur jika hari ini Raja masih mendapatkan ASI yang cukup. Bersyukur bukan karena rasa bangga dianggap hebat, tapi karena itulah salah satu bagian karunia yang Tuhan beri untuk anak kami yang tentu saja wajib disyukuri dan dihargai kan?

Sekalipun saya sering memotivasi teman-teman sesama ibu bekerja untuk memberikan ASI, tapi itu lebih kepada untuk meningkatkan niat saja sebagai modal awal untuk berusaha. Tapi saya juga tak pernah mau memandang ‘gagal’ ibu yang kemudian harus pasrah dengan kondisi ASInya kurang cukup. ASI memang yang terbaik, tapi ketika dengan segala doa dan usaha, ternyata yang terbaik itu tak bisa kita beri, maka percayalah bahwa Tuhan Sang Pencipta dan Pemelihara hidup akan tetap memberikan yang terbaik untuk anak-anak kita…

Tiga hari dengan kesibukan lumayan tinggi, sekalipun persoalan supply ASI untuk Raja bisa teratasi, tapi saya tetap tidak mau begini terus. Pengennya setelah ini tiap siang bisa tetep pulang, karena nyediain ASI tanpa melihat langsung senyum Raja, terasa sangat kurang kenikmatannya, hehe.. Lagian, memerah ASI di kantor juga sangat tidak nyaman, lho ya masak tiap hari musti nyari ruangan kosong, mesti minta bantuan orang untuk jagain. Ah, gak banget deh. Meski saya yakin, jika pun Tuhan ijinin saya untuk mengalami kondisi kayak gini lagi, Tuhan pasti akan sediakan tempat yang saya butuhkan, tapi pengennya sih kalo bisa kondisi itu jangan diijinkan sering-sering terjadi pada saya 😀 😀

Hoaheeemmm…. Udah ngantuk juga nih. Dah jam 10 malam. Raja sejak tadi udah bobo, tinggal mamanya ini yang sebenernya udah ngantuk tapi gara-gara saking lebaynya sampe ngerasa gak lengkap kalo dalam sehari gak ngelapor di blog, makanya masiiihhh aja nyempetin ngetik-ngetik biarpun mata dah berair 😀

Ok deh, met bobo buat semuanya… Met istirahat…God bless u and give u a wonderful night…

Bis bald!!!

Posted with WordPress for BlackBerry.

Iklan

16 thoughts on “Pumping Breast Milk at Work

  1. Huhuhuhu..nguiriiiiiiii..aku dah mati2an tp ga bisa juga mbak..
    Setuju ama kata2 mbak yang ini

    ” Tidak mendapatkan ASI eksklusif, bukan berarti Tuhan kurang mengasihi, tapi itu berarti Tuhan punya rencana dan karunia berbeda pula ”

    sehat terus ya kak Raja…semoga semua anak2 kita selalu dalam lindunganNYA…

    1. Iya, mbak, pede aja n tetap semangat toh mbak jg sdh berusaha dgn maksimal..

      Tks ya bunda Quinny… Salam buat si pipi tomat yaaaa…. 🙂

  2. Kalo Jos mimik ASInya bertahan sampai 7 bulan, Jeng. ASI tidak bisa diberikan karena mamanya sakit. Dan obat yang diminum pun tidak ada yang ramah untuk ibu menyusui. Obatnya harus itu dan tidak bisa diganti, dosisnya udah gede sih, hiks!
    Dan setelah cuti melahirkan habis, praktis pompa ASI dikantor. Bisa kabur ke rumah kalau pas hari itu ada acara rapat.

    1. Qta mmg hanya bs berusaha n terus beriman ya jeng. Keputusan akhir tetap aja di tangan Tuhan, tp apapun keputusan itu, satu hal yang pasti, Tuhan pasti menyediakan rancangan hari depan yang penuh harapan 🙂

  3. Dulu saat saya merah ASI,ibu2 juga pada bengong, Alhamdulillah tidak ada komen negatif, malah setelahnya ada yang mengikuti jejak saya hehehe. Kalau temen Bapak2 gak komen apa2 tapi setiap melihat saya nenteng cooler bag tak ada bosennya selalu menawarkan “bantuan” hahahaha. Ya begitu deh kultur orang pub (pabrik) 😀

    Setuju mam, soal pilihan memberi ASI kepada anak kita jangan sampai membuat kita jadi seorang Breastfeeding Nazi . Lebih enak kan kalau kita saling menaruh empati kepada sesama ibu ya 🙂

    Semoga dedek Raja bisa mengecap ASI sampai 2 tahun ya. Kalau Dita saking keenakan gak bisa lepas ASI. Huhuhu susah nian nih buat nyapih 😦

    1. Setuju…setuju sama bundit. Sebahagianya kita bs menyusui, tp tetep kita gak boleh jd breastfeeding Nazi…iihhh…gak banget deh..

      Hehe, kak Dita dah keenakan banget mee-meenya ya… Ah, mdh2an bs berhasil bund nyapih dengan cintanya, spy saya jg kan bs nyontek tip n triknya 😀

  4. Setuju, Al…
    Ibu mana, sih yang mo ngasih “second best” alias sufor ke anaknya? Aku gak bisa ngasih ASIX ke Daffa, karna satu dan lain hal yang certanya puanjaaaang…. bgt
    Tapi alhamdulillah sampe sekarang terus berusaha ngasih ASI, walopun bolak balik kena penyumbatan saluran PD, istirahat pulang naek motor 2×20 menit (untungnya orang kantor baek2 n pengertian). Tapi khusus bulan puasa gak pulang pas istirahat, karna nanggung.
    Kadang iri liat ibu2 yang bisa ngasih ASIX ke anaknya. Tapi ya disyukuri aja, karna aku masih bisa ngasih ASI sampe Daffa 6,5 bulan skrg. Tapi biar gak ASIX, aku selalu kampanyein ke temen2 kantorku yang pengetahuan ASInya masih minim, biar bisa ngasih yang terbaik ke anaknya, alias ASI. Rata2 kutanyain cm nyusuin anaknya sampe usia 1-4 bulan, n pas istirahat anaknya dikasih sufor, karna gak bisa pulang (rumah jauh), n gak kenal sama yang namanya merah ASI. Mudah2an anak kedua n seterusnya temen2ku bisa dapet ASIX ^_^

    1. Yupe, tetep semangat aja, da… Sedikit banyak aku ngerti dgn latar belakangmu ngasih tambahan sufor buat Daffa. U have done all ur best kok 😉

      Salam buat Daffa yaaa…. 🙂

    1. jiakakakakakakak!!!!!

      ok deh, Put, kapan2 ku traktir ya, buat upah jd satpam kemarin 😀

      Klo terinspirasi, nanti jgn lupa, kalo dah punya anak, diusahain anaknya dapet ASI yaaa….

  5. wah tertarik niyy sama obrolannya,,ikutan dunk,,,lam knal para ibu2 yg berusaha memberikan yg terbaik buat anaknya…btw,untung aq g dipanggil ‘sapi perah’ di kantor, cm dipanggil ‘ibu perah’,,,huehehehe…msh manusiawi 🙂

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s