From Jakarta to Lahat

Session I : Jakarta

Ke Jakarta sebenarnya agendanya apa sih?? Pengen liburan semata? Ah, tidak juga. Sekedar nyusul si papa yang lagi dinas di sana? Bukan juga…

Nah trus, ngapain dong??

Sebenarnya nih ya, awal dari rencana kami yang lumayan tiba-tiba ini adalah resepsi pernikahan dari sepupunya si papa di Jakarta. Saya memanggil sepupu si papa tersebut dengan panggilan Ito, secara marganya adalah Siregar, dan dia adalah anak laki-laki dari kakak laki-laki mertua perempuan saya. Karena saya sudah diangkat menjadi boru Siregar, maka sudah seharusnya saya memanggilnya dengan sebutan Ito dan memanggil bapak/ibunya dengan sebutan bapak tua/inang tua. Si papa memanggil mereka Lae dan tulang/nantulang. Sementara Raja memanggil mereka dengan sebutan Tulang dan ompung boru/ompung doli. Hayooo..jangan pada bingung ya bacanya… πŸ˜€

Sekalipun udah lama tau dengan rencana pernikahan tersebut, tapi kami belum benar-benar serius mengatur rencana untuk menghadiri. Meskipun sudah kepikiran juga buat menghadiri secara dulu mereka juga hadir waktu resepsi pernikahan kami di Manado. Sampe akhirnya, ompung Rajamin boru alias inang simatua saya alias mertua perempuan saya yang memang sudah berencana bakal menghadiri pesta tersebut tiba-tiba bilang ke saya kalo beliau pengen banget bisa ketemu sama Raja di Jakarta. Katanya udah kuangeeeennnn banget sama Raja.

Duh, pas denger itu di telepon, langsung deh rasanya seperti terbeban.Kalo orangtua udah ngomong gitu, rasanya keterlaluan banget kalo gak disanggupin. Apalagi toh ini hanya ke Jakarta aja. Jauh lebih deket daripada kami harus ke Medan. Saat itu juga saya langsung hubungi si papa, trus bilang, “Pa, kita ikut ke Jakarta aja yuk…. Inang katanya kangen banget sama Raja, pengen banget bisa ketemuan.” Mendengar itu, tentu saja si papa juga couldn’t say no. Langsung deh nyari-nyari tiket yang sayangnya harganya pada mahal berhubung lagi musim liburan sekolah.

Puji Tuhan, dapat juga tiket yang harganya lumayan wajar. Urusan tiket selesai, sekarang tinggal urusan minta ijinnya. Klo buat si papa sih no problemo banget secara sejak selasa si papa dah musti ada di Jakarta dalam rangka dinas. Yang jadi masalah adalah saya karena sebenarnya situasinya gak enak banget untuk minta ijin berhubung lagi ada masalah dengan sistem kami. Puji Tuhan, si bos ternyata ngijinin saya juga untuk gak masuk di hari jumat. Seneng banget karena Tuhan sangat memberkati rencana kami ini. Si papa berangkat duluan hari selasa sore tanggal 22 Juni trus kami nyusul kamis sorenya.

Kamis malam, penerbangan kami dijadwalkan pukul 7. Puji Tuhan, there was no delay. Nyampe Soetta sekitar jam 8 malam. Kemudian ketemu macet pas keluar bandara… Biasalah ya yang judulnya Jakarta kok ya kalo gak ada macet yang puanjang dan luama gitu kayaknya gak seru πŸ˜€

Puji Tuhan, saya punya suami yang sangat baik dan sangat bertanggung jawab. Tanpa saya pesen sebelumnya, begitu kami nyampe di mobil, makan malam 2 bungkus sudah tersedia di situ…he..he… tau aja pa kalo perut dah mulai keroncongan πŸ˜€

Gara-gara macet itu, alhasil kami nyampe di rumah kakak ipar saya udah hampir tengah malam dan ternyata, Ompung Rajamin Doli alias amang simatua saya alias papa mertua saya dengan setianya menunggu kedatangan kami di depan rumah. Rumah kakak ipar saya bentuknya adalah rukan. Lantai bawah dijadikan sebagai bengkel Ahass. Dan di depan bengkel itulah ompungnya Raja menunggu dengan setianya.

Begitu kami naek ke atas, ternyata ompung borunya pun masih terjaga gara-gara nungguin Raja.

Kenapa ini terasa spesial, bukannya apa-apa, tapi mengingat kondisi mertua saya yang dua-duanya sudah tidak begitu sehat lagi, biasanya jam 8 malam mereka sudah ‘diharuskan’ untuk beristirahat. Tapi malam itu, demi bisa ketemu cucu, mereka dengan semangat nungguin sampe tengah malam…. makacih ya ompung, Tuhan Yesus yang selalu jagain dan kasih kesehatan buat ompung yaaaa….

Malam itu, Raja agak susah bobonya. Suasana baru dan Raja belum terbiasa. Udah mo bobo di kamar, malah minta keluar dan malah minta pulang…hihihi… Ya ampun Raja… kita udah bermil-mil jauh dari rumah, sayang, kalo minta pulang lewat tengah malam gini mah repot dan mustahil!!

Akhirnya, si papa dapat ide ngajakin Raja maen bola. Untung bola England mungilnya kami bawa juga. Maksudnya ngajak maen bola supaya Raja ngerasa kayak berada di rumah. Maka jadilah, di saat yang lain dah lelap malam itu, kami bertiga malah maen sepak bola di ruang makan πŸ˜€

Bener juga, setelah lumayan capek nendang dan ngejar bola, Raja mau juga kami ajak bobo dan bisa langsung tertidur dengan lelapnya.

Hari Jumatnya, pagi-pagi di rumah langsung rame. Kakak ipar saya punya dua orang anak. Yang gede, cewek, usianya 33 bulan, namanya Gitta. Yang kecil, cowok, usianya masih 3 bulan, namanya Elkan. Gitta dan Raja seneng banget maen bareng. Tapi Raja suka cemburu sama Elkan, karena sempat didapatinya mamanya tersayang menggendong si Elkan..wkwkwkwkwkwk…. Raja marah loh waktu liat saya menggendong Elkan. Langsung nangis sakit hati, trus malah pengen mendorong Elkan menjauh dari saya. Duh, sayang, emang belom siap buat punya dedek yak??? Tenang aja kok, mama belom punya rencana ngasih Raja dedek dalam waktu dekat ini, jadi Raja bisa dengan tenang ‘menikmati’ mama dan mee-mee untuk Raja sendiri πŸ˜€

Raja and Gitta were playing Sponge Bob Dolls

Sebenarnya, hari Jumat itu kami berencana untuk mengajak semuanya makan siang di luar sekalian jalan-jalan. Tapi ternyata mertua saya sudah punya rencana sendiri yaitu untuk mengunjungi salah satu keluarga yang udah lama banget gak ketemuan di daerah Jatibening. Jadi yah, acara jalan-jalan pun batal. Mengingat kondisi mertua saya yang tidak boleh kecapean, kami gak berani untuk bikin 2 agenda dalam satu hari. Jadi yah, kalo sudah rencana pergi ke satu tempat, ya sudah itu aja, karena mertua saya butuh banyak beristirahat.

Jadi, hari Jumat itu kami ke rumah sodara jam 3 sore. Pulangnya udah malam. Langsung pada istirahat, mengingat besok paginya dah musti siap-siap buat ke acara resepsi. Siap-siapnya sih terutama buat para kaum wanita yang musti pada ke salon dulu, xixixixi…

Rencananya pengen bobo cepet. Eh, malah Raja bikin acara rewel sepanjang malam. Tau sih sebabnya, gara-gara perutnya kembung. Sedari sore kentut-kentut aja tapi pupup-nya gak keluar-keluar. Kecian nih anak mama ganteng.. Mo bobo gak bisa-bisa. Bolak-balik mee-mee tapi gak kunjung puas. Tiap mo merem, gara-gara perutnya sakit, malah nangis lagi.

Hampir jam 2 pagi baru Raja bisa bobo…

Alhasil, besok paginya kami telat bangun. Rencana mo ke salon jam setengah 6 pagi, malah jam 7 lewat baru bangun. Mertua dan kakak ipar saya berangkat duluan ke salon. Saya baru berangkat setelah udah jam 8. Bener-bener molor deh πŸ˜€

Puji Tuhan, saya dapat salon yang lumayan oke. Namanya Han’s Salon. Yang punya orang Jawa – Manado. Saya masuk, mendaftar, ngasih tau keperluan saya, dan saya pun langsung dibawa ke dalam ruangan khusus make-up dan sanggul. Salon ini tempatnya lumayan cozy, bersih, rapi, dan penataannya juga cantik. Jadi nyaman banget deh. Sepanjang saya didandani, lagu-lagu rohani yang diputer sama pengelola salon menemni saya. Suasana jadi tambah menyenangkan dan saya hampir aja lupa kalo sekarang ini situasi saya sedang ‘terburu-buru’ πŸ˜€

Puji Tuhan, bisa juga semuanya terselesaikan dalam waktu kurang lebih sejam. Hasilnya, kalo menurut saya oke juga. Rambut saya sengaja gak disanggul supaya kesannya gak yang resmi-resmi amat. Lima menit sebelum selesai, saya sudah dijemput si papa.

O ya, untuk bajunya, saya ngikutin selera mertua yaitu mengenakan kebaya. Karena mertua dah terlebih dahulu nyiapin kebaya hijau botol, maka saya pun mengikuti. Kebaya saya nih dijahitnya hanya dalam waktu 3 hari saja. Puji Tuhan, karena pake penjahit langganan, jadi hasilnya dah langsung pas aja di badan. Untuk bawahannya pake songket. Saya pake songket merah, hehe, jadi keliatan agak ‘nabrak’ dengan kebayanya. Tapi tetap terlihat cantik juga kan??? πŸ˜€

Ini ada beberapa foto kami selama pesta itu…

Raja had to be picked up so he would not run away πŸ˜€
Me and My MIL in green
The Girls...
..all... except the little Elkan

Sebenarnya nih, Raja mendapat tugas untuk menjadi pengiring pengantin bareng kak Gitta. Tapi apa daya, ni anak gak mau jalan ngikutin rombongan pengantin di atas red carpet. Maunya lari-larian ke sana ke mari. Daripada bikin kacau nantinya, akhirnya saya mutusin mending Raja gak usah ikut aja. Kasian soalnya sama pengantinnya kalo diiringi sama bocah yang gak bisa diam kayak Raja πŸ˜€

Mama gak bisa ngikut ngejar ya sayang...ribet pake songket πŸ˜€

Setelah pengantin sudah di atas pelaminan, red carpetnya malah dijadikan sebagai lintasan lari oleh Raja…. wkwkwkwkwkwk… Red carpetnya digelar agak berliku-liku, dan Raja senang banget berlari mengikuti liku-liku itu. Nak..nak… ada-ada aja dirimu ini…

Pestanya meskipun agak kurang rapi pengaturan acara, ruangan, dan tamunya, tapi berlangsung lumayan juga. Makanannya juga banyak dan nyam-nyam. Yang paling menyenangkan adalah karena saya bisa berkenalan dengan banyak keluarga besar suami yang domisilinya di Jakarta. Selama ini paling kenalnya lewat facebook dan telpon, tapi belum pernah ketemu langsung. Makanya, seneng banget karena sekarang bisa berkenalan langsung.

Pesta selesai, kami pulang. Nyampe rumah, tak ada agenda kemana-mana lagi. Jadi kami hanya isitrahat sambil ngobrol dan bermain dengan anak-anak saja. Yang cewek, masih sempat pula ngeliat songket yang memang jadi komoditi dagang kakak ipar saya. Pada bagus-bagus songketnya tapi akhirnya saya memilih cukup satu saja untuk saya beli. Warnanya yang warna-warni *tapi tetep didominasi sama warna ungu* yang bikin saya suka, jadi nanti bisa dipadu-padankan dengan kebaya aneka warna.

Malam itu, Raja lumayan bisa diajak kerjasama untuk bobo cepet. Mungkin karena Raja sudah mulai terbiasa dengan rumah ini, jadi mulai berasa nyaman untuk bobo. Pesawat kami dijadwalkan pada minggu pagi jam 9.20, jadi berangkatnya dari rumah musti pagi-pagi banget juga.

Hari sabtu berlalu, hari minggu tiba…. Maka usailah liburan singkat kami di Jakarta. Meskipun gak sempat kemana-mana, tapi melihat kedua mertua saya bisa tertawa bahagia oleh tingkah lucu Raja, sudah lebih dari cukup untuk kami…

Session II : Lahat

Mendekati saat kepulangan ke Palembang, kami dapat berita bahagia. Si Papa didinaskan ke Palembang mulai hari Senin – Rabu. Seneng banget, karena itu berarti si papa gak perlu balik ke Lahat dan berarti masa kebersamaan kami bisa lebih panjang.

Senin malam, sehabis lembur dari kantor di Palembang, si papa ngabarin saya kalo ia baru saja dapat kabar bahwa ia akan dilantik sebagai manajer Ranting Tebing Tinggi hari kamis. Saya juga harus hadir, dan harus mengenakan kebaya nasional.

Sempat bingung.

Pertama, soal kebaya. Semua koleksi kebaya yang saya punya pasti ada ‘bagian-bagian transparannya’ yang mungkin buat kebanyakan orang sah-sah saja, tapi tentu saja tidak di lingkungan kerja kami ini. Tentu saya harus mengenakan kebaya yang ‘lebih sopan’. Di rumah saya punya bahan kain jumputan warna ungu, tapi dengan waktu yang sangat mepet, saya tidak yakin kalo penjahit langganan saya bisa menyelesaikannya dalam waktu 1 hari saja.

Akhirnya, saya memutuskan untuk beli kebaya jadi saja. Puji Tuhan, dapat juga yang lumayan oke. Modelnya hampir seperti kebaya kurung yang memang lazim dipakai di Sumatera Selatan ini. untuk bawahannya juga dari kain khas sini. Kali ini sayang sekali saya gak dapat yang warna ungu, gak apa-apalah, warna gold gini juga menurut saya looks good on me πŸ˜€ *menghibur diri nih maksudnya…*

Masalah pertama selesai, sekarang masalah kedua yaitu soal ijin. Untuk menghadiri acara tersebut, saya minimal lagi-lagi harus minta ijin dari atasan. Karena baruuuu aja minta ijin, rasanya kok segan yah mo minta ijin lagi apalagi di kantor kerjaan lagi banyak.

Tapi yah, mo gimana lagi. Hal-hal yang kayak gini memang keharusan.

Harapan saya, karena atasan juga mengalami kondisi yang kurang lebih sama dengan kami *suami-istri kerja di PLN, dan atasan saya juga pernah menjadi Manajer Ranting* maka seharusnya beliau lebih bisa memahami kondisi saya, karena itu saya memberanikan diri untuk menghadap beliau. Sebenarnya atasan saya sudah tau juga dengan rencana pelantikan itu. Dan saya juga sudah yakin kalo gak mungkin saya tidak diijinkan karena ini menyangkut kedinasan juga. Tapi supaya lebih enak sama atasan, caranya bertanya, mesti pintar-pintar…

Saya : “Pak, dulu waktu Bapak dilantik jadi manajer ranting, ibu*** ikut mendampingi, gak?”

Bos : “Iya, ikut mendampingi”

Saya : ” Itu keharusan ya pak?”

Bos : “Ya iya dong, istri memang wajib hadir waktu pelantikan.”

Saya : “Oooo… Kalo gitu saya juga terpaksa minta ijin hari Kamis ya pak, buat pelantikan suami… :D”

Bos : “Hahahaha…. pinter pulok caro kau bertanyo!!!”

Gak usah dilanjutin ceritanya, dah pada tau kan, saya akhirnya diijinkan. Tapi hanya sehari saja. Jumatnya harus sudah masuk, karena sekali lagi, kerjaan lagi buanyak.

Biarpun hanya sehari, tapi persiapan terutama menyangkut barang-barangnya Raja lumayan banyak juga. Rencananya kami akan menginap di hotel bukan di kontrakan si papa, secara di Lahat si papa ngontrak bareng temennya. Gak enak lah kalo kami nginap di situ. Makanya, untuk keperluan makan Raja kami terpaksa harus membawa slow cooker, kompor listrik, panci, dan peralatan makannya. Tak ketinggalan juga bahan makanan untuk Raja seperti beras, oatmeal, keju, daging ayam, ikan salmon, wortel, brokoli, dan extra light olive oil. Untuk lauk dan sayur, kami masukkan ke dalam cooler box bersama batu es supaya tetap dingin sepanjang perjalanan untuk kemudian dipindahkan ke dalam refrigerator di kamar hotel nantinya.

Kami juga tak lupa membawa bekal seperti makanan dan minuman untuk kami selama di jalan.

Hari Rabu, jam 5.30 sore kami *si papa, saya, Raja, dan si suster* berangkat dari rumah. Perjalanan Palembang- Lahat memakan waktu sekitar 5 jam. Si papa nyetir sendiri karena supir kami gak bisa ninggalin istrinya sendiri di rumah. Melelahkan, tapi kami mencoba membawa semuanya dalam suasana sukacita. Kami menganggap ini sebagai rekreasi bersama.

Raja juga seneng banget diajak jalan gini. Pengalaman baru buat anak kami ini. Hanya saja, karena memang dasar Raja bobo malamnya cepet dan bakal tambah cepet lagi kalo lagi di dalam mobil, maka belum juga nyampe jam 7, ni anak sudah pulas tertidur πŸ˜€ πŸ˜€

Dalam mobil kami selalu tersedia bantal untuk Raja karena memang Raja hampir selalu bobo dalam mobil. Tidur pake bantal, tubuh rebah di atas jok mobil, membuat kondisi jadi nyaman buat Raja dan tentu badannya terhindar dari pegal-pegal.

Selain bantal, yang selalu tersedia di mobil adalah DVD Bible Songs dan Barney yang selalu jadi senjata kalo Raja mulai bosan di dalam mobil.

Kira-kira jam 11, kami tiba di C*****o Hotel di Lahat. O ya, kami sebelumnya singgah di Prabumulih untuk makan malam. Pas nyampe hotel, dengar mesin mobil dimatikan, Raja langsung terbangun. Begitu masuk kamar hotel, bukannya bobo lagi, ni anak malah ngajak maen… hadoh nakkk…..!!!

Masih semangat ngajak maen...padahal yang lain dah pengen teler!!!

Setelah diajak-ajak bobo gak juga mau, akhirnya kami pake cara terakhir. Semua lampu dimatikan sampe kamar jadi gelap gulita, dan kami pura-pura bobo. Sadar, gak ada lagi yang mau diajaknya maen, Raja pun menyerah. Setelah guling sana – guling sini, Raja akhirnya terlelap, hehehehehe…

O ya, ada yang lucu nih tentang kamar kami. Ceritanya, kami mengambil kamar deluxe yang single bed. Karena bawa si suster, si papa kemudian meminta extra bed yang harganya 50ribu. Sama pihak hotelnya dibilang kalo extra bed-nya sudah habis terpakai *ada yang percaya dengan ini?????* dan si papa dianjurkan untuk ngambil suite class yang harganya 1.5 kali dari harga kamar yang sebelumnya kami ambil. Yang mengesalkan, karena suite class yang dianjurkan itu hanya terdiri dari 1 bed + 1 sofa. Nah, trus, apa untungnya??? Mendinglah ambil yang deluxe class + extra bed, di samping karena harganya tentu lebih rendah, bobonya juga tetep lebih nyaman di atas kasur daripada sofa kan??

Tau kalo ini cuma akal-akalan pihak hotel saja, si papa kemudian bilang, “Saya tetep aja ngambil yang deluxe. Untuk extra bed-nya, kalo memang kosong, ya udah gak apa-apa. Saya ambil kasur dari kontrakan saya aja buat dibawa ke sini.”

Wkwkwkwkwkwkwk…

Resepsionisnya sampe bengong waktu si papa bilang gitu. Gak berapa lama, resepsionisnya pun dengan kelabakan bilang, “Kalo gitu kami usahain pak extra bednya.” πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Gak nyampe lima menit kami berada di kamar, extra bed buat si suster kemudian tiba.

Tuh kannnn…ketahuan boongnya!! *karena bakal menceritakan ini, makanya nama hotelnya tidak saya publikasikan. Nyari aman, daripada dituntut karena pencemaran nama baik… Sekalipun memang benar terjadi dan merupakan pengalaman sendiri, tapi yang kayak gini-gini di Indonesia sudah terbukti bisa mendatangkan masalah*

Besoknya, kami bangun pagi-pagi banget. Saya, tentu saja dalam rangka pengen ke salon. Udah kebiasaan nih, kalo pake kebaya trus gak sanggulan dan ber-make up ria, kayaknya kok kurang afdol yah??? He he…

Setelah muter-muter, dapat juga sebuah salon yang udah buka. Saya lupa apa namanya. Dua orang sekaligus langsung menangani saya. Satu untuk sanggul, satunya lagi untuk make up. Sanggulnya lumayan juga, lumayan rapi. Tapi untuk make up nya, agak kurang menurut saya, hingga saya pun harus mengoreksi beberapa bagian terutama mata begitu kembali di hotel.

Sebelum berangkat, narcis dulu aaahhh πŸ˜›

Jam sembilan kurang, kami meluncur ke kantor papa. Raja juga turut kami bawa. Sekalipun gak akan ikut upacaranya, tapi daripada ninggalin dia berdua sama si suster di hotel, mending dibawa aja, sekalian dikenalin dengan teman-teman kantor si papa.

Jam sembilan lebih dikit, acara inagurasinya dimulai.

Puji Tuhan, semua berlangsung lancar, baik pelantikannya maupun serah terimanya.

O ya, yang dilantik dan pake acara serah terima tidak hanya si papa lho, tapi saya juga…xixixixixi… Secara, sebagai istrinya saya otomatis menjadi ketua Persatuan Ibu di ranting Tebing Tinggi. Walah, padahal selama ini saya tidak pernah aktif terlibat dalam kegiatan PI baik di kantor saya maupun di kantor si papa, yang saya tau yah cuma giliran dapat uang arisannya saja, xixixixixi… Sekarang, saya dapat tanggung jawab untuk menjadi ketua dan nantinya sebulan sekali saya berkewajiban datang ke Tebing Tinggi untuk menghadiri pertemuan alias arisan para ibu. Kalo inget soal tanggung jawab baru ini saya suka ketawa-ketawa sendiri. Belum kebayang tugasnya nanti seperti apa, I also don’t know will I be able or not… well, we’ll see what i can do for it πŸ˜€

Can you see me stood at the back?
signing...
Me with the others...
handover...

Sayang banget, pas pelantikan saya, batere kamera habis, jadi gak bisa foto-foto pake kamera pribadi…hikkksss… Padahal kan lumayan juga buat koleksi… Iiiihhhh…. mama norak deh!!!! πŸ˜€ πŸ˜€

Siang hari, acara pelantikan selesai. Saya balik hotel. Si papa stay di kantor karena udah harus langsung meeting yang akan selesai sore hari sekitar jam 4. Agak sedih sih, secara sebelumnya kami sudah berencana setelah pelantikan selesai, kami langsung balik ke Palembang, jadi di jalan bisa nyantai dan bisa singgah-singgah. Tapi yah, mo gimana lagi…namanya juga tugas.

Kami nunggu si papa selesai di rumah kontrakannya yang memang lagi kosong karena kan temen ngontraknya juga lagi ngantor. Tetangga kontrakan si papa ternyata ada yang punya anak kecil usia 3 tahunan, cewek, dan Raja lumayan senang bermain dengannya.

Karena kecapean maen, Raja akhirnya tertidur…begitu juga dengan kami…wkwkwkwkwk… Capek bo’!!

Bangun-bangun, udah jam setengah 4. Langsung siap-siap buat berangkat lagi. Raja juga dikasih makan dulu. Mending dikasih makan sekarang daripada repot nanti di jalan. Jam 4 lebih dikit, si papa pulang.

Papa siap-soap, setelah itu doa meminta pertolongan Tuhan, kami kemudian berangkat. Kali ini dengan tujuan pulang ke Palembang.

O ya, kami juga sempat singgah makan bakso dulu yang selama ini selalu dipromosiin si papa. Katanya uenak tenan… Penasaran dong, masak sih di Lahat ada yang jualan bakso enak banget, sampe semua bakso di Palembang kalah semua. Dan ternyata oh ternyata, lidah suami saya ini memang tak pernah salah dan tak pernah bohong. Bakso solo di situ memang suangat uenak!!!

Kenyang sama bakso dan setelah menemani Raja meninggalkan jejak berupa p-u-p-u-p di toilet warung bakso itu, kami kembali melanjutkan perjalanan.

Cuaca hujan lumayan deras. Agak ngeri. Apalagi dengan insiden lampu mobil tiba-tiba mati di tengah jalan yang gelap banget. Penyebabnya entah apa, karena begitu mobil direstart, lampunya mau hidup lagi.

Tak mau berpikir macam-macam, karena kami selalu yakin, apapun yang terjadi dan mencoba mencelakai kami, ada Tuhan Yesus yang selalu menjagai kami dengan begitu sempurna.

Di Prabumulih, kami singgah di restoran Tahu Sumedang buat makan malam di situ. Suasananya enak. Raja terbangun waktu kami singgah sini dan kembali tertidur ketika perjalanan kembali kami lanjutkan.

Hampir tengah malam, puji Tuhan kami akhirnya tiba di rumah. Langsung disambut sama Santi yang segera mengurusi barang-barang kami. Mungkin karena saking capeknya, Raja tidak terbangun lagi bahkan ketika popoknya diganti. Untuk baju, memang sejak sebelum tidur tadi di mobil, Raja sudah diset pake baju bobo, supaya gak perlu diganti lagi dan tidak membangunkannya.

Lega banget rasanya begitu melihat tempat tidur. Setelah mandi, badan rasanya gak sabar lagi untuk segera rebah di situ…

Ahhh….nikmatnya…

Puji Tuhan, perjalanan panjang dan melelahkan berakhir sudah…

Puji Tuhan, karena semuanya lancar…

Puji Tuhan, karena kami selalu dilindungi….

Iklan

13 respons untuk β€˜From Jakarta to Lahat’

  1. Ceritanya seru banget tuh Jeng, dari Jakarta dan Lahat? Uh, aku ngebayanginnya mesti capek banget tuh. Tapi lucu juga Raja, ngebayangin lari-lari di lintasan karpet merah, hehehe…….. juga meramaikan piala dunia dengan mengaja papa mama nya berpartisipasi maen bola :D, idiih mana tahaann. Tapi yang namanya anak, meski capek ayo ajah!

    Btw, aku pernah ke Bali. Orang sana seneng banget yang namanya Bakso Solo. Aku yang orang Solo heran. Disini rasanya biasa ajah. Yang terkenal nasi liwetnya, Jeng.

    1. hahahaha…iya, jeng, klo di luar jawa yang judulnya baso solo, baso malang, baso2 lainnya dari daerah jawa pasti terkenal πŸ˜€

      Eh, tapi mmg kok, bakso solo yang di lahat itu enak banget!! beneran, deh πŸ˜€

  2. Hahahaa, tampang lo paling seger dan fresh buat diantara ibu2 yang lainnya *iyalah secara ibu2 itu umurnya udah diatas 30 an semua*

    Btw kasian deh ga dapet kebaya ungunya. Tapi gold juga ok kow Say. kebaya yang dipake di JKT juga oke πŸ™‚

    Oya, kenapa lo ga poto tu muka resepsionis pas Papanya Raja bilang mo bawa kasur sendiri dari kontrakan? pasti dodol banget deh diskak mat kaya gitu πŸ˜‰

    1. hahahahahaha…iya, san, aku yang paling muda di situ. Tp tetep aja dipanggil dengan sebutan ‘IBU’… jadi risih sendiri aku. Apalagi ada ibu2 yang usianya bisa dipastikan lbh tua dari omanya Raja juga manggil aku dgn sebutan IBU…hihi…jadi berasa tua banget aku!!

      Iiihh…iya juga ya, hrsnya kmrn muka resepsionisnya difoto, biar ada barang buktinya! πŸ˜€

  3. Mbak, aku ke Lahat sekitar 1-2 bulan sekali, karena ada kantor cabang di sini. Tadi baca katanya ada bakso enak di Lahat.. Mau tau dong di mananya.. Aku udah ampun2 deh sama makanan Padang atau pindang2an.. Thanks ya..

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s