Distance Learning: Completely Done!!

Puji Tuhan, akhirnya selesai juga modul terakhir dari program distance learning yang saya ikuti. Lumayan, ujiannya bisa terselesaikan dalam waktu kurang dari 2 jam saja. Lumayan, otak yang mulai mampet ini masih bisa juga dipaksa untuk mikir dan ngitungin nilai investasi, ratio keefektifan tenaga kerja, critical path, and so on..and so on yang merupakan anak-anak dari manajemen proyek.

Sekarang, tinggal tunggu hasilnya saja. Moga sukses. Moga sertifikat kelulusannya cepet nyampe ke tangan saya 🙂

Kalo lagi kayak gini, rasanya pengen banget bisa sekolah lagi, supaya otak ini lebih terasah untuk mikir, untuk ngitung, untuk nganalisis, untuk berpikir cepat.

Tapi yah, kondisi sekarang belum memungkinkan.

Mungkin nanti, ketika Raja *dan mungkin beserta adek-adeknya 😀 😀* sudah lebih siap menghadapi kondisi mamanya sekolah lagi. Mungkin nanti, ketika Tuhan mengijinkan saya untuk kuliah lagi di Eropa bersama si papa dengan membawa serta semua anak kami, seperti impian kami selama ini. Ya, mungkin nanti…

Ah, udah mo jam pulang lagi. Gak sabar untuk segera cabut. Kangen sama si papa. Kangen sama Raja yang akhir-akhir ini tambah pinter aja, yang sekarang udah makin pinter niru, yang sekarang sudah bisa nyahut kalo dipamitin, yang sekarang udah bisa mainin mobil-mobilannya di dinding sambil bersuara “ngeeenggg….”

Kangeeeennn….. banget!

Tar malam, si papa balik lagi ke Lahat. Ah, berpisah lagi deh. Tapi gak apa-apa, karena toh sekalipun dengan kondisi long distance kayak gini, kami tetap selalu penuh dengan sukacita sorgawi 🙂

Iklan

12 thoughts on “Distance Learning: Completely Done!!

  1. Masih berkeinginan sekolah lagi nih jeng? Pengennya ke negara mana? Kalo pengen cepat lulus disananya, mulai sekarang cari2 judul thesisnya dulu jeng..

    1. Yupe, mmg msh berkeinginan sekolah lagi, nih jeng, he he… Klo soal judul thesis, sbnrnya dr dulu aku dah punya, jeng. Sampe proposalnya udah siap. Soalnya dulu wkt pas lulus udah mo lgs sekolah lagi, manfaatin program beasiswa ke Jepang, tp eh, keburu masuk PLN, batal deh 😀

      Klo skrg sih kepengeeennn banget bisa sekolah ke Jerman, biar bisa ngeliat tanah nenek moyang di sana 🙂

  2. Wah…hebat euy ibu satu ini, masih semangat sekolah lagi. Saya dulu juga terbersit keinginan sekolah lagi waktu saya udah kerja tapi belum juga menikah hahahaha. Saking betenya pelariannya pengin sekolah lagi… eh lha kok terus ketemu Ayahnya Dita, jadi keinginan sekolah lagi terkubur deh 😀

    1. hahahaha… jangan dulu bilang hebat deh bun. Ni juga baru nyampe di keinginan, realisasinya entah kapaaaannnnn 😀 😀

      Btw, untung ya bs ketemu Ayahnya Dita. Kalo gak ya, gak ada bundit di sini, soalnya Ririn-nya jadi keasyikan sekolah 😀

  3. Jerman is ok banget utk yg berbau teknologi jeng, kata temenku yg pernah kuliah disana sih. Kalo ke jepang ok juga, cuma tingkat stres nya tinggi, coz org2nya etos kerjanya gila2an, lagian utk komunikasi sulit, krn kebanyakkan ga bisa bhs inggris, mreka emang ogah2an bljar bhs asing, krn mreka bangga lho dgn bahasa ibu mreka.

  4. wahh.. keren lis, masiy sempet ajah ya?? 😀
    jadi pengen juga.. bener katamu, biar otak ini lebih terasah*…
    sekolah di eropa??? * biasanya setelah 5 th pegawai*.. semoga ya lisss…. 🙂

  5. Lis, mangap yah bo gw baru sempat mampir lagi. Kmaren seminggu Ni Akinya Zahia dateng dari Ponti, jadi yah gw absen dulu buat ngenet hehehe.

    Amien. semoga cita2nya terkabul yah. Kalo gw mah bukan sekolah di Eropa, tapi di Mesir. Halah, Ayat2 Cinta pisan kan?!?! 🙂

    Kiss buat Bang Raja yang ganteeennngggg. Mmuuaaaccchhh

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s