Being A Stay At Home Mom…

Sudah seminggu ini saya menjalani hari-hari sebagai seorang ibu rumah tangga atau yang istilah kerennya stay at home mom.

Tak ada lagi kesibukan di kantor. No meeting. No analysing. No designing. No programming.

I don’t even need to dress up in the early morning, and of course there is no official outfit or even high heels to use everyday…

Aktivitas pulang-pergi kantor-rumah setiap jam 7-11-13-16 juga tidak lagi saya jalani…

Sekarang, sehari-harinya saya berada di rumah. Dengan aktivitas utama terfokus pada Raja.

Perubahan yang sangat besar untuk saya, karena yang tadinya hari-hari saya dipenuhi oleh aktivitas kantor dan rumah, sekarang it’s purely about home.

Yang tadinya pagi-pagi saya berdandan untuk ke kantor, sekarang saya disibukkan sama kegiatan nyiapin makan pagi Raja, nyuapin, mandiin, trus abis itu jalan-jalan keliling komplek.

Kalo biasanya jam 11 siang mikir untuk balik ke rumah, sekarang jam segitu berarti siap-siap untuk Raja makan siang. Begitu juga pas jam 4, instead of finishing my work for going home, i have to prepare the dinner for Raja.

Tentu saja, aktivitas di rumah jauuuuuhhhh lebih sibuk daripada kantor. Kesibukan gak ada henti-hentinya dari pagi sampe malam. Kalo Raja lagi bangun, berarti saya harus menemaninya mengeksplorasi segala sesuatu. Begitu ia bobo, gak lantas mamanya juga bisa ikutan bobo dengan nyamannya karena ada kerjaan yang harus diselesaikan, semisal nyiapin makanan Raja, nyuci peralatan makannya, ato ngerjain pekerjaan rumah tangga lainnya. Dan karena Raja maunya nempel terus sama mamanya, semua harus saya kerjakan dengan buru-buru, bahkan mandi pun kayak dikejar-kejar dan saya bahkan pernah harus makan siang sambil menyusui Raja šŸ˜€

Fiuuuhhh…serasa sibuuuukkk banget. Padahal di rumah masih ada housemaid kami si Santi yang mengerjakan semua pekerjaan rumah sementara saya hanya ngurusin segala sesuatu menyangkut Raja aja, tapi kok rasanya bener-bener sibuk banget ya?

Jadi kepikiran, gimana mama saya dulu sewaktu kami bertiga masih kecil-kecil ya? Waktu kami kecil dulu, di rumah, mama gak ada yang bantuin. Semua dikerjakan sendiri. Tapi kami keurus, rumah juga keurus. Mama bahkan masih bisa nyari uang tambahan dengan jualan kue dan es mambo. Rumah kami bahkan jadi juara bertahan lomba kebersihan rumah di komplek tempat tinggal kami dulu.

Sudah begini, makin salut plus malu sama mama…

Saya yang cuma ngurusin satu orang anak aja udah ngerasa sibuk dan repot banget. Tapi yah, gak apa-apa, saya yakin ini cuma karena saya tidak terbiasa saja menjadi ibu rumah tangga.

Di rumah, waktu juga terasa berjalan jauuuhhh lebih cepat. Rasanya baru aja Raja makan pagi, eh tiba-tiba udah siang udah mo makan siang lagi, setelah itu udah mo makan buah, hanya terasa seperti semenit lewat, udah mo siap-siap lagi untuk Raja makan sore. Tiba-tiba setelah itu sudah malam, bentar lagi Raja udah mo siap-siap untuk bobo.

Waktu bener-bener gak terasa. Makanya, gak ada waktu untuk merasa bosan.

O ya, hal paling berat yang saya jalani adalah di bagian nyuapin Raja. Saya udah pernah bilang di sini, kalo Raja is very addicted to ASI, makanya kalo makan lebih baik jangan di dekat saya. Nah, dengan kondisi sekarang, sayalah yang harus memberinya makan. Dua hari pertama, acara makan berlangsung kacau. Sambil makan, Raja malah bolak-balik minta mimi. Kalo gak diturutin, nangis kejer. Sudah gitu, manjanya juga kumat, sementara makan minta ini-itu, ya minta gelas-piring-sendok untuk dimainin lah, minta tissue, minta dvd-nya diganti-ganti. Duh, bener-bener deh. Sekalipun tetep habis, tapi acara makan bisa berlangsung sampe dua jam!!

Puji Tuhan, setelah dua hari pertama itu, semua berlangsung lancar. Bahkan Raja bisa menyelesaikan porsi makannya hanya dalam waktu 15 menit saja. Mungkin karena setelah itu Raja sudah terbiasa, sudah sadar sepenuhnya bahwa mamanya sekarang 24 jam ada di dekatnya, jadi dia gak perlu mengacaukan antara waktu makan dan menyusu. Dia juga gak boleh manja, karena kalo manjanya kelewatan, mamanya bisa juga memberi peringatan dengan nada keras šŸ˜€

Setelah dua hari pertama yang berat itu, acara makan pun menjadi sangat menyenangkan.

Dengan berada di rumah seperti ini, Raja menjadi jauh lebih dekat dengan mamanya. Main, belajar, makan, jalan-jalan, mandi, semuanya dilakukan bersama mamanya. Tidak hanya Raja yang bahagia, tapi mamanya juga…. seneeeeennnggg banget rasanya.

Dengan kedekatan kami seperti ini, perasaannya juga semakin sensitive, apalagi kalo mamanya sedang marah, Raja tau banget lho… Dan dia selalu tau gimana caranya ngebujuk mamanya: minta mimi trus setelah itu sambil mimi, tangan mungilnya mengelus-ngelus wajah mamanya. Dan tau gak sih… Raja tidak akan berhenti sampe mamanya memberikan senyuman termanis untuknya. Kalo sudah gitu, gimana hati ini gak luluh nak????? he he… Nah, setelah mamanya luluh, mulai deh usilnya muncul. Jarinya dimasukin ke dalam mulut ato lubang idung mamanya, sambil matanya tersenyum nakal. Dasar….

Hari-hari berada di rumah dengan segala kesibukan dan gejolaknya sangat saya nikmati. Tak pernah sedetik pun saya merindukan kegiatan kantor, mungkin karena selalu ada aja yang harus dikerjakan kali’ yah?? Tantangan berada di rumah rasanya jauh lebih besar daripada bekerja di luar.

Sayang, di hari ini semua harus berakhir.

Yupe, karena my stay at home time hanya saya jalani berhubung si suster minta cuti seminggu untuk pulang kampung setelah masa 1 tahun penuhnya terlewati. Semalam, si suster tiba dengan selamat sentosa di rumah kami.

Pagi ini, setelah kebersamaan dan kedekatan selama seminggu itu, kembali aktivitas ke kantor kami -saya dan Raja- jalani.

Ada tangisan dan rengekan yang sangat menyayat yang mengiringi keberangkatan saya ke kantor. Ada air mata di pelupuk mata saya…

Ah, nak, andaikan kau tahu, tidak hanya dirimu saja yang sedih nak… Mama juga sedih.. Mama juga ingin sekali bisa selalu bersamamu di rumah, nak, tapi tolong mengerti bahwa masa depan kita akan lebih baik jika papa dan mama sama-sama bekerja…

Karena itu sabar ya nak, mama yakin Raja anak mama yang cerdas akan cepat mengerti…

13 respons untuk ā€˜Being A Stay At Home Mom…ā€™

  1. Kirain Mama Raja beneran udah jadi FTM, Mbak.
    Sama Mbak, aku juga menikmati ‘sibuk’nya ngurusin anak full day long.
    Tapi sama juga kayak Mbak Allisa, masih banyak yang harus dipertimbangkan.
    Semoga kita bisa jadi SuperMom…Amin

  2. Sedih ya jeng, kalau ninggalin anak sebentar meski untuk bekerja. Yah, itulah derita working mom, jeng. Tapi aku juga sependapat bahwa semuanya itu kita lakukan demi masa depan yang lebih baik. Seiring dengan berlalunya waktu, tau2 nti anak2 cepat bertumbuh besar dan menuntut pengeluaran yang lebih besar pula. Mungkin dititik itu kita sebagai working mom bisa bersyukur karena kita bisa juga mensuport keuangan keluarga…

  3. Hihihi baca judulnya gw pikir lo dah resign jeng. ternyata eh ternyata. yoi, bagaimanapun seorang ibu lebih tau apa yang terbaik buat anak dan keluarganya. kalo menurut lo bekerja adalah baik untuk masa depan keluarga, gw yakin Lis itu memang udah jalan yang terbaik buat lo šŸ™‚

    Btw teteup yah bo bajunya ungu šŸ™‚ šŸ™‚

    1. wakakakakak…

      andaikan bisa, jeng, aku resign hari ini juga šŸ˜€

      Tp yah, utk sekarang ini kondisi ekonomi kmi msh membutuhkan 2 sumber aliran dana, jeng, he he..

      O ya, klo ungu yo teuteup jeng…anywhere, anytime!! šŸ˜€

  4. hehehe..iya nih dari judulnya kirain MamaRaja dah bener2 stay at home buat Raja..Ok Mom..wl cm seminggu tetep sangat berharga ^_^ *tp emg sedih yaaa…sabar ya Mom..

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s