About ASI… Again!!

Sleep so soundly after drinking breast milk last night

Tadi, barusan jadi tempat curhat seorang teman tentang ASI. Kemarin juga, ada seorang kawan saya curhat tentang istrinya yang baru melahirkan sebulan yang lalu. Lagi-lagi tentang ASI.

Teman saya cerita, istrinya diVONIS oleh dokternya tidak bisa menghasilkan ASI yang cukup untuk bayi perempuannya. Akibatnya sudah bisa ditebak. Bayinya terpaksa mengkonsumsi susu formula.

“Memang, tau dari mana kalo ASI-nya gak cukup?”

  • “Anakku nangis dan rewel terus….”

“Trus, tau dari mana kalo itu gara-gara ASI?”

  • “Ya, kata dokternya sih..berarti produksi ASI-nya dikit…”

“Trus, bagaimana dokternya tau kalo produksi ASI-nya dikit?”

  • “Kalo diperah sehari cuma dapat 250ml..”

“Kok mesti diperah? Memang gak rooming-in?”

  • “Maksudnya?”

“Anakmu gak bobo bareng istrimu waktu di rumah sakit?”

  • “Gak…”

“Oooo….”

Setelah itu, teman saya kemudian nanya-nanya tentang gimana caranya supaya ASI bisa banyak. Saya tentu tidak keberatan *malah penuh semangat 45 ngejelasinnya 😀 😀* untuk membagikan pengalaman saya seperti yang pernah saya tulis di sini.

Intinya, saya bilang ke teman saya itu, jangan pernah putus asa untuk terus mencoba memberikan anaknya ASI secara LANGSUNG dari istrinya. Jangan pake acara diperah trus dikasih pake botol dot lagi, karena gak akan membantu terhadap produksi ASI. Pelan-pelan kurangi konsumsi sufor. Sodorkan terus anaknya ASI karena produksi ASI sistemnya on demand, dalam artian produksinya adalah berbanding lurus dengan permintaan *rada-rada sotoy sih ngejelasinnya.. tapi cuek ajah.. yang penting bisa menularkan semangat ASI 😀*

Ada beberapa hal yang saya sesali.

Istri teman saya ini bukan ‘orang sembarangan’. Orang tuanya adalah pejabat di negara ini. Melahirkannya juga bukan di rumah sakit sembarangan *gak berani sebutin nama rumkitnya, takut kejadian saya dituntut gara-gara nyebutin nama rumkit 😀*. Kamarnya tentu saja diambil yang VIP, yang super luas… Bisa buat nampung tamu se-RT… tapiiiii….kok ya anaknya gak dikasih bobo sama mamanya ya??? Apa kalo anaknya bobo di situ kamarnya jadi sempit yak???

Saya juga menyesalkan dokternya. Kok ya bisa-bisanya memberikan vonis seperti itu. Bukannya dikasih semangat kek, biar si ibu tetap pe-de ngasih ASI buat anaknya..

Padahal kan memang banyak ibu yang juga mengalami produksi ASI sedikit di awal kelahiran anak. Saya contohnya. Dulu juga Raja suka stress kalo mimi ASI dari saya, apalagi kalo yang dari PD kanan. Sampe marah-marah dia. Tapi Puji Tuhan, waktu itu lingkungan di sekitar saya sangat mendukung tekad saya untuk terus memberi Raja ASI. Waktu itu gak ada satupun yang berani ngusulin untuk ngasih sufor, biarpun selama di rumah sakit, Raja susah banget bobo dengan tenang kalo malam 😀

Puji Tuhan, that dark time was quickly passed…

Setelah itu, ASI saya berlimpaaahhhh…. Glory to the LORD!!!

Pengalaman kakak saya malah lebih fantastis. 3 kali menjalani operasi tumor payudara membuat banyak saluran keluarnya ASI seperti tersumbat. Produksi ASI ada, tapi susah untuk keluar. Anak keduanya bahkan sempat jaundice. Tapi puji Tuhan, didukung oleh tekad yang kuat dan support penuh dari seluruh keluarga, anaknya tetap bisa menikmati ASIX!! Perjuangannya bukannya mudah, lho, menghadapi anak yang stress ketika menyusu karena air susunya gak keluar-keluar. Belum lagi ketika anaknya mengalami jaundice. Rasa takut, kuatir, dan sebagainya tentu menyerang dengan hebat. Tapi sekali lagi, Puji Tuhan, masa-masa itu berhasil dilewati dengan baik oleh kakak saya.

Karena itu, lewat tulisan ini saya pengen bilang kepada seluruh ibu-ibu dan bapak-bapak. Jangan lekas percaya sama kata-kata dokter yang bilang kalo ASI tidak cukup, apalagi jika masih dalam masa-masa bayi menyusu secara langsung, dalam artian belum ditinggalkan ibunya untuk bekerja. Kalo sudah ditinggalkan ibu untuk bekerja dan konsumsi ASI hanya mengandalkan hasil perahan sih, mulai beda ceritanya. Itu pun, kita tetap tidak boleh berputus asa. Kalo bisa tetap usahakan anak bisa ASIX *lumayan lho, duit buat beli sufor bisa dipake untuk nambah-nambah asuransi pendidikan anak 😀*. Bayi rewel tidak bisa dipastikan itu karena ASI yang kurang, many things can cause it.

Saya memang bukan seorang dokter. Apalagi ahli ASI. Saya hanya merasa sayang kalau ada anak-anak yang kehilangan haknya untuk menikmati ASI hanya oleh karena pengetahuan orang tuanya yang kurang hingga mudah percaya terhadap hasutan sana-sini dan kemudian luluh untuk kemudian percaya penuh pada asupan gizi dari susu formula…

So, say YES to ASI!! *ngekorin Prenagen 😀 😀*

Iklan

12 thoughts on “About ASI… Again!!

  1. Jadi inget sm pengalaman aku dulu. Gagal ngasih ASIX utk Ve slh satunya krn lingkungan yg kurang mendukung juga 😦

  2. Setubuuuuhhh….Ups! Maksudnya setujuuuu!!! Gw juga dulu kasus Mba. Nipple nya bigger than Zahia’s mouth. So yang ada Zahia yang ogah nenen langsung. Tapi gw teteup bertekad kasih Zahia ASI, apalagi dia kan prematur (waktu lahir beratnya 1,86 kg). So, setiap jam gw peres deh ASI nya. Sampe 2 bulan loh seperti itu. barulah setelah mulutnya Zahia “membesar” hehehe dia mau nenen langsung. Alhamdulillah Zahia sampai sekarang masih ASI 🙂 So, sebenernya ga ada alasan untuk tidak menyusui baby kita sendiri

  3. Hidup ASI!!!
    1-2bln pertama adalah masa terberat saya untuk tetep kasih ASIX. Godaannya byk apalagi kalo lg kecapekan. Suka ada rasa pengen ksh sufor biar mamanya gak pegel. Tp Alhamdulillah setan2 penggoda untuk kasih sufor kalah sama tekad untuk kasih ASIX. Hasilnya thanks God kyara bisa mendapatkan haknya sampe 2th sesuai rencana kami. Malah sampe skrg 2th 2bl blm berhenti mimik ASI. Jd mamanya agak bingung ini gmn nyapihnya hehe.. Tp kalo skrg mimik ASInya bukan pemenuhan gizi utama, cuma kayak kangen aja ngenyot 1-2mnt trs main lagi 🙂

  4. SETUJU JUGA!!!!
    Kasihan banget ya temennya Mom, lebih kasihan lg anaknya ya.
    Kl dl alasan dr pihak RS gini, Dedenya sama suster dl ya biar ibunya bs istirahat..trus diem2 dikasi deh susu formula biar suster2 itu jg bs istrht jg..JANGAN TERTIPU DEH..mending kita sering terjaga untuk memberikan ASI buat anak dr pd tidur trs tp anak dikasi susu formula..kl sensi anaknya bs alergi ..

  5. kasian bgt ya anakx br lahir dah dpt asip,knp gk rooming in aja?!pst ni gara2 dokter yg sotoy!!!tau drmn klo asi ibux kurang?!biasax tu dr dsa di rs t4 qta bsalin yg suka bgitu.spt wkt sy lahiran,dsax jutek bgt,maklum dia itu supplier salah 1 sufor merk tnama di kota sy.makax dia gk dukung asi.sy nanya gmana carax spy asi bs mlimpah aja malah diomelin sm dia,huh gk pake deh dsa yg kyk gt,mo dsa paling tkenal skalipun!!!

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s