Between Martapura, Surprise, Durian, and Duku

Jumat sore kemarin, saya lagi di depan rumah, lagi gendong Raja sambil memeriksa kerjaan tukang sambil ngobrol sama tetangga sebelah *beginilah ibu-ibu, nggak bisa lepas dari yang namanya NGOBROL!!! 😀 😀*. Tetangga saya ini punya anak cowok juga, umurnya 3 tahun, namanya Deko. Anak ini gemes banget sama Raja, sampe-sampe, sejak kami tinggal di sini, setiap hari dia minta sama mamanya supaya dikasih adek yang kayak Raja *ho..ho..ho…maafin kami, mbak…gak bermaksud untuk mengganggu ketenangan mbak dan suami, tapi gimana lagi, Raja memang ngegemesin 😀 😀*

Lagi asyik ngobrol seputar renovasi rumah, tiba-tiba dari arah kiri, saya ngeliat ada mobil Suzuki APV biru tua yang di depannya ada logo PLN plus tulisan PT PLN (Persero) Cabang Lahat, mendekat ke arah rumah.

Sempet saya ngomong, “eh, kok ada mobil PLN di sini??” dan “eh, kok brenti di sini????”

Sebelum saya sadar siapa yang lagi duduk di jok penumpang depan.

Yupe, rite!!! Itu si papa, yang kemudian turun dan menghampiri kami…dengan sepatu dan celana penuh lumpur, dengan wajah merah terbakar matahari…dan tentu, dengan senyum yang sangat saya kenal.

Senyum penuh kemenangan! Senyum yang bisa diartikan: “GOTCHA!!!”

Tentu saja, karena sekali lagi, saya berhasil dikerjain.

Siang tadi, sekitar jam 2, saya menelepon si papa, nanyain soal kerjaannya. Jawabannya singkat dan terburu-buru, “Ini papa masih sibuk banget, ma…mungkin sore baru selesai dari sini. Udah lah ya, papa mo kerja lagi, biar cepat selesai.”

And I 100% trusted his words.

Jumat dini hari, si papa berangkat via darat ke daerah yang masih termasuk Sumatera Selatan juga, Martapura, tepatnya di daerah pelosok bernama Rasuan. Bagi yang berada di lingkungan PLN, pasti kenal dong sama Dirut yang baru saja diganti, pak Fahmi Mochtar, nah, di Rasuan inilah beliau lahir.

Tujuan si papa ke sana adalah untuk memperbaiki kondisi aliran listrik yang tegangannya masih sangat kecil di sana, sampe-sampe kalo malam tegangan listrik hanya cukup untuk melayani 1 buah lampu saja tiap rumahnya *jaman sekarang aja masih kayak gitu, gimana waktu jaman pak Fahmi kecil yak???*

Sejak awal, si papa bilang ke saya, prediksinya sore baru bisa selesai.

Makanya, waktu terakhir bertelepon itu, saya sudah pasrah. Jarak Martapura – Palembang kurang lebih 5 jam. Belom lagi jarak dari Rasuan ke Martapura. Berarti kemungkinan besar papa akan tiba di Palembang lewat tengah malam.

Udahlah, mo diapain lagi…

Tapi ternyata, sekali lagi saya kena dikerjain oleh si papa. Sore jam 5, si papa udah tiba di Palembang. Berarti, waktu kami bertelepon tadi itu, si papa positive sudah on the way home!!

Papa…papa…

Dasar!!!

Nah, trus, sudah jauh-jauh dari sana apa yang dibawa si papa?? Tangan kosong?? Ho ho ho…tentu tidak dong. Apalagi ini dari Unit. Saya saja kalo ke Unit pasti dikasih oleh-oleh sama orang Unit, apalagi si papa. Biasanya oleh-olehnya berupa hasil alam.

Dan benar, sore itu papa bawa pulang hasil alam dari daerah Komering: Duku dan durian.

3 peti duku itu...

Dukunya ada 3 peti. Semuanya buat kami??? Oh tentu tidak dong, memangnya mo berdagang duku di sini??? Buat kami cukup 1 saja, sisanya lagi titipan buat dua atasan papa di kantor. Duku-dukunya masih segeeerrr banget, soalnya bener-bener baru digugurin dari pohonnya. Si papa menyaksikan proses pengguguran itu. Rasanya?? Muantap. Manis. Seger. Kalo udah di kota mah, mana dapat lagi duku yang dijual masih seger gini??

1 peti duku, isinya banyak banget. Makanya, sore itu langsung kami bagi-bagiin ke para tukang yang jumlahnya 4 orang itu, juga dibagi-bagiin ke tetangga.

Kalo durennya, si papa hanya bawa 5 biji saja. Maklum, yang doyan makan durian di rumah hanya saya. Itupun sekarang saya musti mengerem jumlah durian untuk dimakan. Gak boleh sebanyak dulu lagi, secara saya lagi menyusui, katanya gak boleh makan durian banyak-banyak tar malah anaknya yang mabok. Bener ato gak, entahlah, yang pasti saya gak berani mengujinya 😀

Duriannya juga baru aja digugurin dari pohon dan belom sempat diberi jejak belahan. Tapi, tentu saja sebagai penikmat durian sejati, saya tahu bagaimana cara membelah durian dengan cara yang praktis dan aman tanpa perlu berurusan dengan parang 😀

Caranya???

Gini, ambil kain tebal yang bersih, paling bagus handuk bekas. Lalu ambil sandal yang alasnya flat. Kain dipake untuk nutupin durian, sandalnya buat dipakaikan ke salah satu kaki kita.

Setelah itu, tinggal injek duriannya. Gak perlu pake tenaga yang banyak, durian pun akan terbelah dengan sendirinya secara sempurna sesuai dengan ruas-ruasnya, he he…

Si papa hanya bengong ngeliat cara saya membelah durian 😀

Tapi, apapun caranya, yang penting hasilnya kan??? Dibelah pake parang pun belum tentu bisa sebagus itu hasil belahannya, he he

durian....nyam...nyam...

Maka jadilah, sore itu saya menikmati durian favorit saya. Biarpun ukurannya kecil-kecil dan rasanya tak seenak durian medan, tapi tetep rasanya nikmat, apalagi kalo inget, ini oleh-oleh dari kampung yang dibawa sama suami tercinta 😀

Makasih ya pa…

We love you so much!!

Iklan

2 respons untuk ‘Between Martapura, Surprise, Durian, and Duku

  1. sbnrnya suamimu yang pinter bikin surprise, ato kamunya nyang kelewat polos bin oon siy say???

    wkwkwkwk

    betewe, kirimkan lah aku duku yang 1 peti itu, drpd cm buat atasan misua mu,mending buat aku ajah 😀

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s