Toilet Training for P.U.P.U.P

Nyantai duduk di atas toilet sambil pup... πŸ˜€

Tadi siang, saya bersama 3 orang teman kantor pergi melayat ke rumah salah seorang rekan kantor yang baru saja ditinggal pergi oleh bapaknya.

Kami berempat pergi dengan menggunakan mobil saya.

Karena semuanya perempuan, maka pembicaraan sepanjang jalan tidak jauh-jauh dari topik tentang anak. Yah, tentang perilaku anak sehari-hari, tentang kesukaan2nya…sampe soal kebiasaan pupup dan pipis. Macam-macam ceritanya. Ada yang cerita tentang anaknya yang ogah pupup di toilet. Ada pula yang cerita tentang mitos kejadian buruk yang akan menimpa pada anak kalo ia sempat memakan (yakkkksss…!!!) pupupnya sendiri (hadooohhh…jangan dibayangin ya…jijai memang…!!).

Kebiasaan masing-masing anak memang pasti berbeda-beda. Teman saya cerita, anaknya yang pertama sama sekali tidak mengalami masalah untuk toilet training, tapi anak yang kedua justru susah banget. Begitulah, sekali lagi setiap anak unik. Ada yang membutuhkan treatment tertentu, ada yang tidak.

Ngomongin soal pupup di toilet, saya juga sudah bisa angkat bicara, nih..alias sudah bisa cerita juga. Secara, sejak usianya 10 bulan, Raja sudah menjadi salah satu pengguna tetap toilet kami, he he… Meskipun Raja baru bisa menggunakan toilet untuk pupup saja, tapi itupun rasanya sudah hebat.

Peralatan toilet training Raja hanya dudukan toilet untuk anak-anak saja. Sengaja saya gak memilih potty training, secara mikir ke-tidak-praktisan-nya. Sehabis anak pupup di potty, anak musti diangkat lagi buat dibersihkan pantatnya, habis itu, pottynya juga musti dibersihkan dari kotoran. Ah…ribet…

Kalo langsung pake toilet kan kita tidak perlu kerja berkali-kali. Sehabis anak pupup, tinggal flush aja, trus pantat anak bisa langsung dibersihkan di atas toilet. Praktis. Dan malah lebih berguna untuk mengajarkan kegunaan toilet pada anak.

Ngajarin Raja pupup di toilet juga gak begitu susah. Karena ni anak kalo mo pupup, ekspresinya jelas kentara dan dia pun akan mencari pegangan untuk berdiri. Jadi kalo Raja udah ngambil posisi berdiri dan wajahnya mulai menegang, sesegera mungkin kami angkat dan dudukkan di atas toilet.

Kalo sekarang sih Raja udah tau, dah mulai nunjuk-nunjuk ke arah kamar mandi kalo pengen pupup… Tapi tetep, kami musti waspada dalam memperhatikan ekspresi Raja karena ni anak bisa saja langsung pupup tanpa nunjuk-nunjuk dulu, he he…

Ah…anak mama ini memang pinter… tuh, liat aja asik banget pupup di atas toilet, pake goyang-goyang kaki segala, he he..

Abis ngeden..goyang-goyang kaki... πŸ˜€ πŸ˜€

Setelah ini kita mulai toilet training for pee, ya sayang… Mama gak akan maksain Raja untuk sesegera mungkin ngerti pipis di toilet. Kita belajar pelan-pelan aja ya sayang…

Sepertinya kalo soal toilet training ini, saya musti banyak berguru dari kakak saya. Anaknya sebelum masuk usia 2 tahun udah gak pake disposable diaper sama sekali, baik siang, baik malam, bahkan untuk pergi-pergi. Salut deh pokoknya…

O ya, berikut saya petikkan tanda-tanda bahwa anak siap untuk memulai toilet training yang saya ambil dari sini.

  • Mampu berjalan sempurna untuk duduk di potty
  • Bisa memberitahukan kalau ingin pup atau pee
  • Mampu mengontrol otot-otot yang digunakan untuk pup dan pee
  • Menunjukkan ketidaknyamanan ketika celananya basah atau terkena kotoran
  • Minta ganti celana ketika ngompol atau pup
  • Senang meniru yang dilakukan orangtua atau anak yang lebih besar
  • Mengikuti orangtua atau kakak ke kamar mandi dan melihat cara menggunakan toilet
  • Ingin melakukan hal-hal yang menyenangkan orangtua atau memperoleh pujian dan hadiah
  • Tidak ngompol saat tidur siang atau malam
  • Bisa duduk tenang dan bermain dalam keadaan diam selama 5 menit
  • Bisa membantu mengenakan atau melepas pakaian sendiri
  • Ingin menaruh mainan dan barang miliknya yang lain ke tempatnya
  • Menunjukkan kebanggan ketika berhasil mencapai suatu prestasi
  • Sudah pup secara teratur pada waktu tertentu setiap hari
  • Kotoran yang keluar saat pup sudah terbentuk sempurna
  • Saat pee, jumlah urin yang keluar cukup banyak
  • Tidak sedang mengalami situasi yang membuat stress, seperti penyapihan dan kelahiran adik baru. Tunggu sampai stress berlalu (biasanya 4-6 minggu)

Tanda-tanda di atas kalau buat saya sifatnya teoritis, bisa benar sesuai praktiknya atau tidak, lagian tidak ada satu patokan yang pasti kalau sudah berbicara tentang pola asuh anak. Semua tinggal tergantung kita sebagai orang tua yang menyikapinya. Tentu kita dong yang paling tahu kapan anak kita siap…

So, good luck for all the parents who are starting the toilet training for ur children!!

6 respons untuk β€˜Toilet Training for P.U.P.U.P’

  1. Hi Mom, pa kabar…
    wah makin rajin nulis nih kynya Mom..
    si raja makin pinter ya
    eh iya dl umur brp Raja diajarin pake toiletnya?
    gini Mom, dl Tanisha pas mulai duduk umur 5-6 bln udah mulai ak ajarin, tp pas Kaira, awalnya mau trus pas pulkam kita lupa bawa toiletnya trus pas plg lg ga mau..gmn ya Mom?? mau sih diajak k kamar mandi tp ga mau duduk di toiletnya..gmn ya biar mau lagi?? thx Mom

    1. Raja mulai diajarin pake toilet sejak masuk usia 10 bulan, mom…

      Sebenarnya sih udah pengen sejak Raja bisa duduk di usia 5 bulan, tapi baru terealisasi setelah akhirnya nemu juga dudukan toilet di sini *berbulan-bulan kosong lho mom*, hi hi…

      Kalo soal Kaira, mungkin memang buat dia belom saatnya kali’ ya mom? Aku belom pengalaman, cuma kalo menurutku, terus aja dilatih..mungkin sambil nyanyi2 ato sambil bawa mainan ke toilet biar perhatiannya teralih..

      Moga berhasil ya mom

      πŸ™‚ πŸ™‚

  2. hi mom…sedang blogwalking dan menemukan artikel ini…
    kebetulan lg ‘berusaha’ potty training untuk anakku, Rana, 1 tahun 4 bulan..heheh..telat banget ya…tapi dia masih suka ga mau kalo didudukin yg lama di toilet… =P

    thx for the article !

    1. Hai juga mom… wah, nama anaknya cuma beda 1 huruf dengan anak saya: raJa dan raNa πŸ˜€ πŸ˜€

      Gak telat kok mom, kan usianya msh setahun. Pelan2 aja diajarinnya..lama2 juga pasti bisa deh πŸ™‚

      Moga berhasil ya mom,

      Tks sdh mampir di sini

      Salam buat Rana dari Raja ya…

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s