Abang’s 3rd Trip : Singapore… Duuuhhh…!!!

Semuanya berawal dari jumat siang, ketika seorang teman di Kantor Pusat menghubungi saya.

“Lis, kamu ke singapore kan tanggal 3 desember besok?”

“Hahh????”

Sempet bingung…nih dalam rangka apa lagi???

Sempet mo minta supaya dibatalin. Tapi jawaban yang saya dapat hanya, “Gak bisa Lis, ini SPPD-nya dah jalan…”

Maka, jadilah kami semua bingung.

Kalo saya pergi, berarti Raja juga pergi, berarti musti ada yang nemenin karena berarti selama saya dinas di sana, musti ada yang jagain Raja di hotel.

Untuk sementara ini, pilihannya hanya ada dua: Papa atau si suster.

Siang itu, kami memutuskan si suster aja yang ikut sama saya, karena takutnya si papa gak bisa dapat ijin cuti. Siang itu, saya melakukan pemesanan tiket secara online untuk 2 orang dewasa atas nama Allisa Yustica Krones dan Kartini, plus 1 orang infant atas nama Rajamin Samosir.

Dapatnya murah banget, cuma 690ribu PP Jakarta – Singapore – Jakarta. Tiketnya langsung saya bayar.

Besok sabtunya, kami menghubungi ketua RT. Maksudnya sih buat bikin kartu keluarga baru dan KTP Palembang untuk si suster untuk keperluan pembuatan passport dan NPWP nantinya. Ternyata, untuk bikin KK dengan menambahkan nama Kartini di situ, butuh surat pengantar dari Kelurahan Hulosobo Kecamatan Kaligesing Kabupaten Purworejo.

Di sinilah masalah kemudian berawal.

Untuk mendapatkan surat pengantar, dibutuhkan 2 hari. Plus 1 hari untuk ngirim ke sini. Berarti sudah makan waktu 3 hari.

Untuk bikin KK, butuh waktu paling sedikit 2 hari juga.

Untuk bikin KTP, perlu waktu at least 1 hari.

Berarti totalnya kira-kira 6 hari.

Padahal, saya hanya punya waktu 5 hari saja!!!

Itu belom lagi untuk bikin passport dan NPWP.

Pusiiiiinggggg…..!!!!!

Akhirnya, si papa memutuskan, daripada repot ngurus ini-itu, mending si papa aja yang ikut. Tinggal nanti dipikirkan bagaimana caranya ngomong ke atasannya. Maka jadilah, kamipun membeli tiket lagi untuk si papa. Tiket untuk si suster yang sudah terlanjur dibayar, gak bisa dibatalin lagi..hiikkkksssss…

Senin, dua hari lalu, saya bareng si suster dan Raja pergi ke kantor imigrasi untuk ngurusin passport-nya Raja. Puji Tuhan, kami punya kerabat yang kerja di keimigrasian yang masih semarga dengan si papa. Amang inilah yang kemudian membantu kami. Dulu juga waktu saya dan si papa bikin passport, amang ini juga yang bantuin, jadi bisa sehari selesai dengan harga yang murah, he he

Syarat untuk bikin passport untuk anak-anak kayak Raja:

  1. Akta kelahiran
  2. Foto kopi surat nikah orang tua
  3. Foto kopi KTP orang tua
  4. Foto kopi passport orang tua
  5. Foto kopi Kartu Keluarga
  6. Surat Pernyataan Anak Kandung yang ditandatangani oleh ibu/bapak plus pake meterai

Karena dibantu, jadi pengurusannya bisa cepet. Hari itu juga bisa langsung foto dan jadi.

Nah, pas mo foto ini nih yang seru. Kebayang dong gimana anak kecil kayak Raja disuruh duduk tegap menghadap kamera. Apalagi, waktu itu Raja sebenarnya lagi bobo. Tapi karena sudah waktunya berfoto, maka terpaksa saya bangungkan.

Matanya masih kerjap-kerjap waktu itu. Bingung dia, tiba-tiba disuruh duduk, disuruh buka mata..trus banyak orang lagi di sekelilingnya… hi hi… Raja nih memang menarik perhatian, para petugas imigrasi malah ngumpul di sekitar situ untuk ngeliat Raja difoto.

Karena banyak orang, jadinya ni anak konsentrasinya yang memang belum pulih dari rasa kantuk malah terbagi-bagi. Sibuk ngeliat orang di kanan kiri, apalagi kalo ada orang yang ngomong. Padahal lagi disuruh liat kamera. Petugas yang mau foto sampe melambai-lambaikan kertas warna-warni. Tapi eh, malah kabel yang diperhatikannya. Disuruh duduk tegap, malah garuk-garuk kepala trus menguap… adoooohhhhh….!!!!

Syukur, setelah beberapa kali gagal, si petugas foto bisa juga menangkap Raja dalam pose yang lumayan bagus untuk dipajang di passport, he he… Maka jadilah the first passport of Rajamin di usianya yang masih 9 bulan ini… 🙂

Sebenarnya pengen sih nampilin di sini passportnya, tapi pikir-pikir…jangan ah…nanti bisa-bisa disalahgunakan, he he

Sehabis ngurusin passportnya Raja, saya ngobrol-ngobrol dengan Amang yang bantuin kami itu. Ditanya, “si susternya gak ikutan?”

“Sebenarnya sih pengen dibawa juga amang, tapi yah….mo bikin passportnya gimana, kan gak punya KTP sini..”

“Lho, kan gak perlu pake KTP sini, inang, cukup pake KTP yang ada aja plus Kartu Keluarganya sama Ijazah atau Akta Kelahirannya.”

“oooo…..”

Nah, inilah manusia2 sok tahu…hi hi…mustinya ya sebelum ngambil keputusan si suster batal pergi, kami nanya2 dulu tentang persyaratan bikin passport klo belom punya KTP lokal.

Dengan pertimbangan sayang banget kalo tiket si suster musti dibatalin, senin siang itu saya usahain supaya dokumen2 suster bisa difax dari Purworejo ke sini.

Puji Tuhan, di sana ada anak si suster yang bisa diandalin. Jadilah, ijazah sama KK-nya si suster difax ke kantor saya sore itu juga.

Selasa kemarin, setelah mengurus NPWP untuk si suster, kembali kami ke kantor imigrasi. Sayang banget, dokumennya agak kurang *gak usah dijelasin deh, kurangnya di mana*

Waktu balik ke kantor, saya mengusahakan agar kekurangan itu bisa diatasi.

Tadi pagi, kembali kami ke kantor imigrasi. Puji Tuhan…bener-bener karena pertolongan-Nya, semua bisa lancar dan selesai lah sudah keruwetan selama 3 hari ini!!! Hooorrraaayyy!!!

Di balik kejadian ini, ada 2 hal yang sangat saya syukuri:

Pertama, oleh karena ketidaktahuan dan kesoktahuan kami tentang pengurusan passport dan NPWP, akhirnya si papa bisa ikut ke Singapore… asiiikkkk… it’s gonna be another great family trip for us!!

Kedua, syukur banget temen saya di pusat sudah menghubungi saya sejak jumat, jadi berbagai dokumen ini bisa sesegera mungkin kami urus. Ini patut banget disyukuri, secara saya baru dapat info tentang ini dari bagian SDM *yang dapat disposisi untuk mengurus SPPD saya* kemaren sore!!! Bayangin deh, kalo baru kemaren sore saya dapat info itu…waktunya udah makin mepet, secara jumat nanti kan libur… duuuhhh…. syukurrrr banget…

Tuhan itu memang baik yah… Segala sesuatu diaturnya menjadi sangat indah!!

Iklan

3 respons untuk ‘Abang’s 3rd Trip : Singapore… Duuuhhh…!!!

  1. betewe, rejeki susternya raja ok juga yah, bs ngikut raja ke ygya,medan,mdo.. skrg ikut ke ln segala, he he

    boleh juga tuh jadi susternya raja 😀 😀

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s