The Past…

Pengen ngambil waktu sebentar di pagi hari yang cerah ini…

Biarpun tadi kecerahan hari ini sempat terganggu oleh pengendara sepeda motor tak bertanggung jawab yang memberikan satu ciuman dari belakang untuk mobil saya…. Lagi asik-asiknya nonton Siapa Lebih Berani sambil dandan sambil teriak-teriak jawab pertanyaan kuis yang jelas-jelas tidak ditujukan untuk saya, tiba-tiba “Duuuukkkk!!!” ada benturan dari belakang.

Duuuhhhh…pede banget tuh motor nyium baleno-nya Raja..kurang ajar!!! Sudah gitu, bukannya minta maaf, eh, main kabur aja… Teguran saya “Mas…ati-ati dong…” hanya dianggap angin lalu, jangankan dengerin, nengok aja gak… Dasar…bener2 gak bertanggung jawab. Untung bekas ciumannya hanya dikit dan kayaknya bisa hilang kalo dibersihin..

But well, anyway, I still feel happy this morning.. coz I’m always be a happy person J

Saya pengen cerita dikit nih tentang kerjaan. Seneng banget rasanya, 2 aplikasi yang ditugaskan untuk saya kerjakan bisa terselesaikan dalam waktu kurang dari 2 minggu. Hoooraaayyyy!!!! Puji Tuhan, sekalipun sudah emak-emak dengan konsentrasi penuh pada keluarfa dengan jam kerja di kantor yang kurang dari 6 jam setiap hari, saya masih bisa dimampukan untuk menyelesaikan kerjaan kurang dari deadline yang ditetapkan… Aahhh…so happy… Tuhan masih bikin otak saya mampu menganalisis permasalahan, menentukan solusi, mendesain aplikasi mulai dari database, business flow, sampai user interfacenya…dan puji Tuhan, saya dimampukan untuk menerjemahkan hasil desain itu ke dalam source code program hingga akhirnya aplikasi itu bisa jadi…layak untuk dipakai…dan tentu, memberikan manfaat bagi user.

Bahagianyaa…. That’s why, today is a casual day for me..makanya, pagi2 dah bisa nulis di sini, he he..

Ngomongin soal kerjaan, memang, sejak menjadi ibu, saya gak bisa lagi konsentrasi penuh sama kerjaan. Gak kayak dulu lagi. Dulu, saya ngantor mulai dari jam 7 pagi, pulangnya paling cepet jam setengah enam sore. Pernah saya lembur sampe jam 9 malam….untung selalu ada aja temen yang baik hati mau nemenin, he he… Sering saya berkeliling ke unit-unit hingga ke pelosoknya, sebutin deh unit mana alias Rayon/Ranting mana dalam wilayah pelayanan PLN di Sumatera Selatan, Jambi, dan Bengkulu ini yang belum pernah saya pijak…semuanya udah…dan rata-rata saya pergi ke sana sebagai satu-satunya srikandi, he he…

Puji Tuhan, banyak pengalaman menarik yang saya dapatkan…

Bisa ngeliat warga suku Kubu di pedalaman Jambi.. plus ngeliat Candi kuno di sana

Pernah terjebak pas tengah malam di tengah hutan di pedalaman Bengkulu… oh My GOD, it was so scary…

Menyaksikan langsung peristiwa gempa dahsyat di Bengkulu…di saat hari pernikahan saya tinggal dalam hitungan 3 bulan saja… hikkksss…. Puji Tuhan… selamat!!!

Pernah juga saya berkeliling Jambi dalam kondisi tak menentu hati, perasaan, dan jiwa *halah…bahasanya!!!*..karena mulai ngerasa kok kayaknya saya hamil yak????

Di tengah kondisi pekerjaan yang amat menyibukkan, masih pula saya sempat ikut Lomba Karya Inovasi di Surabaya. Waktu itu saya lagi hamil 2 bulan!!! Di sana saya mempresentasikan aplikasi yang puji Tuhan bisa saya kembangin sendiri. Biarpun gak menang, tapi dapat banyak applause, secara waktu itu saya satu2nya perempuan yang tampil sebagai presenter. Waktu itu sih banyak yang bilang, saya lebih cocok jadi TV news presenter daripada jadi karyawan PLN, hi hi.. Rekan saya satu tim saya waktu itu akhirnya memaksa saya untuk ikutan di Lomba Karya Inovasi berikutnya…saya dipaksa supaya bisa jadi presenter sekalipun inovasi itu bukan saya yang bikin, “soalnya kamu pas banget Al kalo ngasih presentasi..feelnya dapet!!”, itu alasannya… sampe sekarang aja saya masih bingung..maksudnya feel apaan yak???

Gak hanya LKI, waktu hamil 4 bulanan, saya juga ikutan PLN English Olympiad di Denpasar… lumayan banget, bisa honey moon gratis sama suami, he he, soalnya waktu itu kami kan setim. Puji Tuhan dengan segala keterbatasan, kami memperoleh keberuntungan..bisa nempatin posisi ketiga…!!!

Hidup penuh tantangan…dan itu yang membuat saya bahagia menjalaninya dengan penuh syukur.

Di kantor saya seperti single fighter waktu ngerjain CIS Project…temen-temen bukannya membantu malah banyakan yang sinis… but well, that’s ok..karakter orang memang berbeda-beda bukan? Ada yang seneng kalo temennya punya kerjaan, tapi ada juga yang sinis bin iri kalo ngeliat temen dapat tanggung jawab.. Tetep buat saya gak apa-apa, biarpun ditusuk dari belakang, biarpun diomongin ini-itu, biarpun saya tahu di balik senyuman mereka untuk saya begitu banyak omongan miring yang mereka tujukan di belakang… saya tetap melaju karena saya tahu, Tuhan Yesus beserta saya…

Yang penting saya selalu berusaha memberi yang terbaik…tak hanya untuk kerjaan tentu, tapi untuk temen-temen juga. Membalas kejahatan dengan kebaikan, sekalipun kebaikan itu sering tak dihargai…

It’s ok..

Puji Tuhan, semua berbuah manis…

“Saya yang harus berterima kasih untuk semua yang sudah Allisa kerjakan, merasa sangat terbantu sekali dengan adanya Allisa di sini….” Itu kata DM saya dulu waktu saya mengucapkan terima kasih kepadanya setelah saya tahu saya diberi penilaian kinerja terbaik.

“Awalnya saya ingin memberi penilaian kinerja standar buat semua staf di bidang ini. Tapi saya tahu kalo kamu sudah bekerja lebih dari yang lain dan hasilnya memuaskan. Saya memutuskan memberi kamu C*. Januari ini, kamu naik peringkat. Selamat ya…” itu kata manajer bidang saya dulu ketika saya dipanggil ke ruangannya untuk diberi wejangan sehubungan dengan penilaian kinerja terbaik itu..

Ahhhh…terima kasih Tuhan…

Sekarang…sekalipun kondisinya sudah berbeda, sekalipun saya tak bisa sekeras dulu lagi, tapi saya tetap berusaha memberi yang terbaik.

Puji Tuhan, dengan segala keterbatasan saya saat ini, GM yang baru masih saja mampu mengenali kompetensi saya. Beliau bilang ke DM saya kalo beliau tahu pasti kemampuan dan bidang saya sementara beliau masih tidak tahu dengan apa yang bisa dilakukan oleh rekan saya yang lainnya *duh, menulis ini tanpa berarti sombong, saya hanya merasa sangat bersyukur saja…*

Sekarang, sekalipun saya masih dilibatkan dalam big project terkait dengan CIS, tapi saya tidak terlibat terlalu dalam… bukannya tak mampu, bukannya tak mau… tapi saya tidak bisa dan tidak siap kalo saya mesti keliling unit lagi seperti dulu… ada Raja yang harus saya prioritaskan kenyamanannya..

Karena itu saya menahan diri. Tidak. Saatnya belum sekarang…

Masa-masa dulu sudah menjadi masa lalu??? Tentu tidak. Akan ada saatnya di mana saya bisa mengembalikan ritme kerja saya seperti dulu, tentu dengan tetap memprioritaskan keluarga and of course pelayanan untuk TUHAN..hmm…tantangan tersendiri untuk saya… we’ll see… I believe God will make me could…

Iklan

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s