Abang’s 2nd Trip : B U N A K E N

In front of the boat...in the middle of the sea... sayang, Raja gak bisa ikutan di sesi foto ini...
In front of the boat...in the middle of the sea... sayang, Raja gak bisa ikutan di sesi foto ini...

Seneng banget!!! Kemaren kami sempat maen ke Bunaken yang tersohor di seantero dunia itu plus sempat snorkeling rame-rame juga!!! Seruuu!!!!

Yang paling exciting adalah si papa, soalnya suami saya tersayang ini belom pernah sekalipun ke Bunaken, maklum 3kali ke manado sebelumnya selalu ada saja agenda yang padat : tunangan, prewedding photo session, dan tentu saja buat nikah…jadi mana sempat lagi..

Sebenarnya saya juga gak kalah semangatnya. Selain karena rasa bahagia bisa membawa suami dan anak saya untuk pertama kalinya ke sini, saya juga semangat karena terakhir kalinya  saya ke Bunaken waktu masih duduk di SD dulu. Keluarga kami memang keluarga yang seneng jalan-jalan dan berekreasi, tapi Bunaken jarang -banget- menjadi pilihan kami. Soalnya, kita cuma bisa menikmati keindahan taman lautnya dari atas kapal aja. Dulu mah, kami gak ada yang bisa nyelam. Mau snorkling juga gak ada yang nyewain peralatannya…kapalnya juga dulu jelek-jelek dan rada meragukan gitu deh.. Sementara, di Pulau Bunaken juga hampir tidak ada yang bisa dinikmati. Berbeda dengan pulau-pulau lainnya di Sulawesi Utara yang rata-rata punya pantai yang indah, pantai Bunaken justru sama sekali tidak menarik. Pasirnya biasa aja dan penuh sama rumput laut..jadi gak enak buat maen..

Tapi sekarang sih situasinya udah berbeda banget. Apalagi sejak event Sail Bunaken 2009 kemaren. Kapal-kapal bagus untuk disewa bisa dikatakan sudah sangat banyak. Peralatan diving dan snorkling juga banyak disewakan. Pantai Bunaken yang tadinya sepi itu sekarang sudah penuh dengan ressort-ressort bagus. Area di depan dermaganya udah rame terisi pondok pedagan souvenir dan makanan.

Rombongan kami, berjumlah 11 orang (si oma, si opa, mama Fide, Fide, si papa, Raja, saya, oma Odi -kakaknya si oma-, papa Natan, si suster, merry -pengasuhnya Fide-). Si opa menyewa sebuah kapal yang muat hingga 25 orang. Harga sewanya 750ribu dari pelabuhan Manado sampe ke Bunaken plus 250ribu lagi karena kami pengen lanjut ke pulau Siladen. Important to be remembered, Sulawesi Utara menawarkan sejuta pulau-pulau indah untuk dikunjungi.

Sabtu pagi, semua sudah bersiap dengan segala kehebohan. Yang masih punya anak kecil sibuk sama siapin sarapan plus bekal (yang tentu aja home made dong…) untuk dibawa. Si oma juga sibuk nyiapin bekal untuk kami semua. Si Opa sibuk sama kedua cucunya. Sementara si Natan sibuk sama peralatan divingnya. Jam 10 pagi kami tiba di belakang ITC Marina. Di dermaganya sudah terparkir kapal yang siap membawa kami. Waktu itu langit cerah, angin sepoi-sepoi…lau teduuuhhh…banget… indah deh pokoknya bener-bener moment yang tepat buat kami mengarungi laut Manado.

Dermaga di belakang ITC Marina
Dermaga di belakang ITC Marina

Di atas kapal, semua bersukacita. Termasuk kedua anak kecil, Fide dan Raja. Apalagi buat Raja yang baru kali ini melihat laut…soalnya di Palembang cuma ada sungai Musi aja sih…bingung kali ya dia ngeliat hamparan air kebiruan yang segitu banyaknya. Raja duduk dengan tenang kadang sambil senyum-senyum dan komentar-komentar sendiri. Dari tampangnya keliatan bener kalo ni anak sedang menikmati hembusan angin yang memang terasa sangat nikmat itu…

 DSC09516

opa...pinjam kacamatanya dong....
opa...pinjam kacamatanya dong....

Kehebohan bertambah ketika kapal mulai memasuki area taman laut. Sebelumnya, ABK-nya siap-siap dulu. Kaca besar di tengah kapal diturunin hingga masuk beberapa centi meter ke dalam laut. FYI, area taman laut biasanya dangkal. Tapi jangan terkecoh, karena tubir dengan jurang yang sangat dalam (beneran dalam lho…soalnya dasarnya udah gak keliatan lagi..hanya keliatan item pekat doang…) bisa ada di mana saja. Sekalipun ngeri ngeliat dalamnya, tapi terpesona banget ngeliat tubir yang dipenuhi bunga karang.

Dan memang… taman laut Bunaken benar-benar sangat indah. Bunga karang berwarna-warni terhampar  dengan padatnya. Rapi tersusun. Hanya dengan kata-kata saja gak akan cukup untuk memuji kepiawaian sang Penata Taman. Apalagi ditambah dengan keindahan berbagai hewan laut yang tampaknya nyaman banget dengan rumah mereka. Berbagai jenis hewan laut bisa kita temui di sini. Mulai dari ikan aneka jenis, bentuk, dan warna (di perairan Bunaken banyak kita temui clown fish alias si Nemo lho….) yang senengnya berenang bergerombol, star fish yang warnanya kebiruan bercahaya, ada ular laut juga… (hati-hati sama hewan pemalu ini…gigitannya mematikan!!!), cumi…dan sebagainya.

Semuanya pada heboh ngeliat sambil gantian berseru..”tuhh..tuhh… bagus banget!!!!” Si suster yang awalnya kurang semangat karena dipikirnya, memang apa yang mo diliat di tengah laut??? Malah akhirnya hanya bisa terpana ngeliat keindahan di depan matanya… “Duh gusti…bagus banget…” katanya… hi hi…

Raja juga gak kalah heboh. Ngeliat terus ke bawah sambil gumam-gumam sendiri… “huuu…huuu.. ata..ata..” he he… Memang ni anak paling seneng liat ikan. Kalo ke supermarket, pasti seneng banget kalo dibawa ke area penjualan ikan hidup yang berenang-renang di dalam akuarium. Makanya, kami sedang mempersiapkan untuk bikin kolam ikan buat Raja di halaman depan rumah…moga aja bisa segera terlaksana…

 

heboh liat taman laut
heboh liat taman laut
Ma... it's very cool!!!!
Ma... it's very cool!!!!
masih penasaran nih...mo liat ikan...
masih penasaran nih...mo liat ikan...

Kehebohan bertambah ketika kami tiba di area snorkeling. Again, FYI, kegiatan snorkeling ini hanya bisa dilakukan di area taman laut mati, artinya yang bunga karangnya udah mati dan gak berkembang lagi. Soalnya kecian kalo snorkeling di area taman laut hidup, nanti kelestarian bunga karangnya bisa terganggu. Tapi sekalipun sudah mati, bukan berarti keindahannya juga ikut mati lho… Indahnya ya tetep sama aja…warnanya juga tetap cuantik buanget. Ikan-ikan juga masih banyak banget yang berlindung dan berenang di sekitar taman.

Kami memilih snorkeling pas di pinggir tubir. Jadi bisa puas nikmatin keindahan taman di sepanjang tubir hingga ke dasarnya yang…udah gak keliatan sama sekaliii!!!! Hiiii…. Sempet ngeri juga mo turun. Tapi akhirnya saya nekad turun juga, masak kalah sama si Fide yang sudah turun duluan dan bahkan dengan beraninya terjun dari atas kapal..duuhhh…ni anak suka nekad, untung aja pake pelampung.

Airnya dingin, jernih, dan sekali lagi….it’s so deep!!! Ngeri, tapi asik. Bahagia banget rasanya bisa menyentuh bunga karang secara langsung. Sensasinya luar biasa ketika ikan-ikan aneka warna berenang di sekitar kita dan bahkan berkerumun di sekeliling tangan kita ketika kita memberi mereka makan biscuit. Ada rasa geli. Tapi amazing banget rasanya….sulit untuk dijabarkan..beneran deh….

ini saya sama suami lagi snorkeling, he he, gak keliatan lagi yak...
ini saya sama suami lagi snorkeling, he he, gak keliatan lagi yak...

Sayang, Raja masih terlalu kecil untuk ikutan snorkeling. Life jacket-nya yang dibelikan si opa masih kegedean…hikkss…. Padahal swim suit nya sudah saya siapin. Tapi gak apa-apalah. Tar kalo Raja udah gedean, kalo Tuhan beri kesempatan lagi, kami pasti kembali di sini. Kepengen banget Raja bisa ngerasain sensasi luar biasa seperti ini…. Saya yakin, Raja pasti berani…bahkan kali-kali aja dia tertantang untuk belajar diving seperti papa Natannya, asik kan….

Puas ber-snorkeling ria, kami pun naik kembali ke kapal. Basuh diri bentar di pulau Bunaken. Satu hal yang masih perlu diperbaiki dari pelayanan di pulau ini adalah akses masuk ke pulaunya. Saking banyaknya kapal-kapal yang merapat, kami harus menelusuri kapal demi kapal untuk ke dermaga. Untuk naek ke dermaga juga bukan perkara gampang. Gak ada tangga kayu yang biasanya kayak dipelabuhan-pelabuhan itu lho… yang ada hanya balok titian…agak ngeri deh…. Setelah badan bersih, kami kembali ke kapal (melalui rute mengerikan dan gak nyaman yang sama) trus melanjutkan perjalanan kami ke pulau Siladen.

Sudah hampir sore ketika kemudian kami berputar arah kembali ke dermaga di ITC Marina. Semua terkantuk-kantuk. Maklum, kecapaian…ditambah semilir anginnya itu lho… Bekal makan siang yang banyak banget itu pada habis semua, gimana gak sejak awal perjalanan kami pada kelaparan, he he, mungkin karena pengaruh suasana di tengah laut kali ya… Raja juga terlihat kelaparan, semua bekalnya tandas…mimi pun sampe berkali-kali dan banyak pula…weleh…

Nyampe di dermaga, semua langsung menyerbu tempat paling nyaman di dalam mobil. Pada pengen nerusin tidurnya…apalagi setelah tau, begitu nyampe rumah, musti siap-siap jalan lagi..soalnya si opa udah bikin planning mo dinner di resto…. Capek…tapi tentu aja tetep semangat dong…

di perjalanan pulang...
di perjalanan pulang...
Iklan

One thought on “Abang’s 2nd Trip : B U N A K E N

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s