In a Babies’ Room….

Raja waktu belajar menyusu

Raja waktu belajar menyusu

Hari minggu kemaren, akhirnya bisa juga kami beribadah di gedung Gereja yang baru yang selama beberapa bulan ini direnovasi. Asiknya di gedung yang baru ini babies room nya sudah tersedia. Jadinya buat para ibu yang membawa bayi ke Gereja bisa lebih berasa nyaman. Gak usah ada perasaan gak enak kalo baby rewel ato pengen main teriak-teriak karena babies room ini kedap suara. Jadi segala keributan yang terjadi di dalamnya tidak akan menyebar sampai ke ruang ibadah, he he…

Sekarang ini hampir di semua Gereja yang desainnya modern pasti menyediakan babies room. Gereja kami di manado juga menyediakan ruangan ini. Desain ruangannya bener-bener khas baby. Lantainya dilapisi colourful carpet yang bergambar-gambar. Ada mainannya juga. Untuk masuk, no shoes n sandals, jadi isinya bersih. Babies room ini terletak di samping pintu masuk aula utama yang terdapat di lantai 4 gedung Gereja. Dindingnya dari kaca, tapi gak bener-bener transparan supaya para penghuni ruangan (para baby, mommies, n BS) tidak gampang terlihat dari luar.

Awalnya saya berpikir bahwa babies room di Gereja saya yang sekarang di Palembang ini sama bentuknya dengan yang di Manado. Ato bisa jadi lebih modern, secara bangunan Gerejanya juga lebih baru. Tapi ternyata……

Babies’ room di sini terletak di bagian belakang aula utama. No babies’ decoration. Dindingnya terbuat dari kaca besar yang transparan. Yah, modelnya hampir sama dengan studio rekaman gitu deh. Jadi kami yang di dalam bisa dengan jelas ngeliat para jemaat di depan..begitu juga sebaliknya, he he… setiap jemaat yang lewat pasti ngeliat ke arah kami… duh, jadi berasa seperti di dalam akuarium, he he… Isi ruangan itu hanya terdiri dari satu bangku panjang yang menghadap ke arah mimbar. Gak ada karpet buat tempat main para bayi. Apalagi mainan. Mungkin maksudnya biar bisa tetep konsen kali yah ngikutin ibadah…

Jujur, sebenarnya berasa gak nyaman juga berada di dalam ruangan sempit itu. Tapi yah berusaha menyamankan diri saja, yang penting kalo Raja nangis gak mengganggu orang yang lagi beribadah. Maka jadilah, saya, suster, dan Raja terkurung di dalam ruangan itu bersama para mommies, babies, and other baby sitters. Si papa duduk di luar bersama para jemaat lainnya. Gak lucu dong kalo papa ikutan masuk ke dalam babies’ room.

Para mommies lainnya juga sebenarnya terlihat tidak nyaman. Makanya para emak-emak yang rata-rata masih muda ini pun berusaha menyamankan diri…dengan cara apa lagi, selain ngobrol (tapi bukan pas ibadahnya lho), he he.. yah mo gimana lagi, para new moms berkumpul dempet-dempetan dalam ruangan yang kecil. Bisa kebayang dong, ramenya seperti apa???

Sisi positifnya, Raja dapat banyak teman baru yang kesemuanya lebih gede daripada Raja. Tapi bukan berarti Raja kalah pintar lho…lumayan lah jadi pusat perhatian. Lagi-lagi, para mommies itu pada bilang kalo Raja kami ini cakep alias ganteng.. duh bangganya yang jadi mamanya… apalagi setelah ada yang bilang, “Cakep ya Raja ni…kayak mamanya…” wuakakakak…berlipat-lipat deh bangganya!!

Hal positif lainnya yang menyenangkan adalah… saya bisa sharing banyak hal dengan para mommies di situ. Ada yang bawa baby sitter seperti saya. Ada pula yang gak. Ada yang bawa bekal trus harus kejar-kejaran dalam ruangan yang sesempit itu dengan babynya. Ada yang harus berjuang keras hanya untuk menidurkan si baby yang doyan teriak-teriak. Ada pula yang anteng-anteng aja, mulut babynya tinggal dijejalin dengan dot empeng, udah..bobo deh dengan sendirinya…

Tapi dari kesemuanya, ternyata hanya saya yang memberikan ASI. Pada takjub semuanya waktu Raja pengen mimi, trus dengan santainya saya menyodorkan PD saya ke mulut Raja yang mungil itu. Ā “Enak ya…bisa kasih ASI…” itu komentar pertama. Komentar selanjutnya, gak jauh-jauh dari seputar pengalaman kegagalan memberikan ASI. Ada yang bilang ASI-nya dikit, gak mau keluar, ada pula yang ngaku kalo nipplenya flat, ada pula yang bilang babynya gak mau ngemut PD ibunya gara-gara sudah terlanjur dikasih sufor sama pihak hospital.

Saya cuma tersenyum aja. Kemudian pelan-pelan menjelaskan tanpa ada nada ataupun kalimat yang menyinggung perasaan. Ini penting lho. Soalnya saya banyak denger testimoni dari para ibu yang terpaksa ngasih sufor ke babynya yang merasa tersinggung sama ibu yang bisa kasih ASI…kesannya seolah mereka gak mau ngasih yang terbaik buat anaknya…apalagi ada ibu-ibu ASI yang dengan soknya bilang kalo bayi ASI pasti deh IQ nya lebih tinggi… lha…gak gitu dong…

Karena itu saya jelasinnya pelan-pelan. Kasih sedikit testimoni juga kalo my right breast was also flat. But thank to GOD, saya dapat nurse yang oke punya di rumah sakit, jadi saya bisa dibantu supaya gak flat-flat amat. Eh, sekarang Raja malah paling demen ngemut yang kanan itu, he he… Saya share juga tentang ASIP, ternyata rata-rata dari para mommies itu baru tahu lho kalo ASI bisa diperah juga…duh…. Saya akhirnya bisa share a lot of things with them, bahkan sempat ngobrol tentang gasol juga… baru pada tau lho, bahwa ada produk bernama gasol ini, hi hi…

Sebenarnya para mommies itu bukannya tidak berpendidikan. Jangan salah lho. Mereka semuanya chiness karena jemaat di gereja ini semuanya juga keturunan Tionghoa… terkecuali si papa, he he…kalo saya yah, biarpun dikit dan udah gak terlihat lagi tapi darah tionghoa dari oma masih mengalir di darah saya..berarti mengalir di darah Raja juga kan???? Kalo soal berpunya, mungkin bisa dibilang kamilah yang paling tak berpunya di sini. Yang laen mobilnya pada keyen-keyen…pokoknya tiap minggu di sini kayak ada pameran mobil mewah aja deh, he he

Tapi setelah hari minggu kemaren itu, saya jadi merasa lebih berpunya daripada yang lainnya. Apa yang saya punya?? Tentu saja pengetahuan tentang apa yang terbaik untuk anak saya. Puji Tuhan, begitu banyak informasi penting yang saya dapatkan sejak sebelum hamil dulu. Ok, di sini saya memang tidak punya mobil mewah, rumah megah, saya juga tidak berpenghasilan puluhan juta dalam sebulan… tapi Tuhan beri saya begitu banyak informasi berharga yang membuat saya merasa lebih percaya diri dan yakin akan banyak hal untuk anak saya.. dan saya merasa lebih bahagia lagi karena bisa membagikan pengetahuan itu dengan para ibu lainnya…biarpun belum banyak, tapi at least mereka sudah tahu beberapa hal yang penting yang ternyata mereka ketahui melalui pertemuan singkat di dalam babies’ room yang sempit itu…

Iklan

9 respons untuk ā€˜In a Babies’ Room….ā€™

  1. hehehe, nice article mama raja…
    coz saya, ibu satu anak yang tidak berhasil memberikan ASIX untuk anak saya. Bukan karena tidak mau, tapi karena ASIP tidak mencukupi kebutuhan anak (sekali perah hanya 70 cc). Mungkin banyak ibu” lain (yang berhasil ASIX) yang mencibir dan menyindir kegagalan saya dalam memberikan ASIX, tapi Tuhan toh lebih tau kalo saya sudah berusaha memberikan yang terbaik untuk anak saya…
    Salute karena mama raja ini bisa memberi penjelasan yang tidak menyalahkan atau membenarkan salah satu pihak..
    Saya sangat pro ASI dan sangat salute sama ibu” yang berjuang kasih ASI buat anaknya..
    Mari, terus berikan yang terbaik untuk anak kita..

  2. salam kenal nih mbak putilaksmi,hehe

    Pengalaman mbak sama dengan saya. Kepengen banget sih bisa kasih ASIX buat anak. Tapi apa daya, tiap diperah yang keluar cuma dikit. Paling banyak 100 ml. Mana cukup???? Saya juga sering tersinggung sama ibu-ibu yang bisa kasih ASIX buat anaknya. Bener loh ada yang bilang kalo bayi ASI bakal lebih tinggi IQ nya daripada bayi SUFORSI. Sedih…tp cuma bisa ngusap dada aja

    Buat allisa. aku bangga punya temen kayak kamu yang bukannya melemahkan semangat tp malah ngasih support. Bener tuh, jangan memandang rendah kami yng pada gak bisa kasih ASIX. bukan krn gak mau kasih yang terbaik, tp karena memang kondisi yang tak memungkinkan. lagian, ASI toh hanya 1 dari sekian banyak hal yang terbaik yang bisa kita beri kan???

  3. one thing for sure… buat saya, tak ada ibu yang bisa dikatakan gagal hanya krn tidak bisa memberikan ASIX untuk anaknya. Jangankan ASI, nyawa saja rela diberikan untuk anak….

    Tetap semangat!!!!

    1. aku palembangnya di daerah kenten. Kenal sama tempat2 di palembang ya? šŸ™‚

      Salam kenal juga ya… saya juga sudah mampir ke blog mu… tinggal di jepang ya? Kereeeennnn…he he…

  4. Kenalin aku Zipora, setelah memiliki baby gemar bgt buka blog orang n nyasarnya disini. Sharenya sungguh mengharukan, sayangnya sy tidak seberuntung mbk yg bisa kasih asix buat baby. Dulu waktu hamil buta sama sekali tentang asi dan mengurus bayi jadi terlambat tahu deh…smtara my baby udh terlanjur nyaman dgn dot dan sufor dr hospital n asi sy mampet pet pet. Sy nyesel senyesel2nya, kadang skrg klu ingat msh sering mewek… tp berusaha menyakinkan bahwa Tuhan Yesus tahu kalau kita sudah berusaha memberikan yang terbaik tetapi ada beberapa hal yang masih luput karena keterbatasan kita sbg manusia. Maaf jadi curcol, God bless u mom, salam buat Raja yg udh gede.

    1. Halo Zipora, salam kenal juga…sori baru balas sekarang komentarnya. Terus percaya aja kalo Tuhan Yesus pasti melindungi dan memberkati anak-anak kita, selama kita terus berusaha memberikan yang terbaik dan senantiasa berdoa untuk mereka :). ASI memang yang terbaik, tapi bukan segalanya, masih ada sejuta hal lain yang perlu kita pikirkan dan persiapkan untuk anak-anak kita šŸ™‚

      Salam buat baby-nya yaa…. God bless u always šŸ™‚

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s