Urine Test

Sabtu kemaren, sehabis dari outing, kembali kami menemukan pink spot di disposable diaper Raja(ref: https://plovea.wordpress.com/2009/06/02/imunisasi-ipd/). Awalnya, kami berpikir bahwa penyebabnya cuma karena Raja kelamaan pake diaper, jadi lecet lagi. Hal ini pernah terjadi sebelumnya, dan dokter hanya menyarankan untuk dikompres dengan Rivanol saja.

Tapi kami kemudian mulai panik setelah di hari minggunya, sepulang gereja, kembali kami menemukan spot yang sama. Kali ini lebih besar. Saya dan suami memutuskan untuk segera mengecek urine Raja ke laboratorium. Sebenarnya dokter sudah menyarankan ini, tapi karena pink spot itu tak muncul-muncul lagi, kami tak pernah jadi membawa urine Raja ke laboratoriun…

Maka…dimulailah perjuangan seru itu.  Seru karena bisa dibayangkan bagaimana caranya menampung urine baby kayak Raja. Berbagai usaha pun kami lakukan…

Usaha pertama, setelah Raja selesai mimi, Raja ditidurin tanpa menggunakan diaper serta celana. Katanya biasanya bayi pipis kurang lebih sejam setelah mimi. Jadi kami nungguin. Si papa stand by sama plastik di bawah ‘monas’ nya Raja. Saya memeluk Raja supaya jangan sampe tengkurap. Sampe terkantuk-kantuk kami nunggu. Maklum, waktu itu sekitar jam 2 siang…waktunya istirahat siang, bo’!! Belum nyampe 45 menit, Raja terbangun sambil bersuara.. “eeehhhh….eeehhhhh….” Kami yang lagi terkantuk-kantuk langsung kaget…lalu…ppiiissss….. Raja pipis tanpa sempat si papa membetulkan letak plastiknya … first trial is totally failed!!!

Percobaan kedua, setelah Raja mimi, kami mengatur agar plastiknya bisa digantungkan di ‘monas’ nya Raja. Karena gak mungkin diikat, kami pake double tip supaya plastiknya bisa melekat sama diapernya.  Raja waktu itu agak rewel minta digendong papanya. Agak lama si papa menggendong Raja yang mulai tampak mengantuk. Eh, gak taunya baby boy saya yang ganteng itu tiba-tiba nangis keras. Kayak gak nyaman banget. Si papa langsung bilang ke saya untuk membuka diapernya. Takut kalo ternyata Raja gak nyaman karena plastik itu.

Begitu dibuka, eh, ternyata Raja udah pipis. Mungkin benar kata si papa. Raja nangis karena plastik itu, bikin dia gak nyaman waktu pipis. Sayang banget, gak semua pipisnya Raja ketampung di dalam plastik. Isi plastik itu cuma ada cairan kuning dikiiittt….banget…

Tapi karena untuk mendapatkan cairan itu susah banget, si papa memutuskan tetap nekad mencoba membawanya ke laboratorium Intan yang buka 24/7. Si papa pergi, saya ngurusin Raja. Mimiin Raja sampe bobo…

Gak nyampe setengah jam, si papa balik…. sambil senyum-senyum masam… urine yang susah payah kami tampung itu, ditolak sama petugas lab, katanya gak cukup buat ditest…. he he…

Waktu balik, si papa dimodalin tabung kecil yang sudah berlabelkan nama Rajamin oleh petugas lab. Meski agak pesimis, kami kembali berusaha menampung urine Raja, kali ini dengan menggunakan tabung itu….

Raja kembali saya mimiin (puji Tuhan, Raja mau juga bolak-balik saya mimiin). Setelah itu, diaper sama celananya kami buka. Raja dalam posisi tiduran. Tapi gak bobo. Seperti pada first trial, si papa stand by dengan tabung di bawah ‘monas’ Raja. Saya di samping Raja menjaga-jaga supaya Raja gak tengkurap. Kami kemudian mengalihkan perhatian Raja. Si papa nyanyiin lagu favorit Raja, ‘Si Kingkong’, saya menyela-nyela dengan berseru “kukukuuu….” Raja begitu senang, sampe tertawa tergelak-gelak…. dan sampe pipis 2 kali dalam jumlah yang sangat banyak…..dan puji Tuhan banget, semuanya tertampung dalam tabung itu!!!! Hore…… Kami langsung menciumin Raja yang terheran-heran melihat kegirangan papa dan mamanya.

Urine Raja itu langsung dibawa oleh si papa ke lab…and this is the result…

JENIS PEMERIKSAAN

HASIL

NILAI RUJUKAN

URINALISA

URINE LENGKAP

Warna

  

 

Kuning

   
Kejernihan

Jernih

 
pH

6.5

4.5 – 8.0
Berat Jenis

1.015

1.003 – 1.030
Glukosa

(-)

Negatif
Protein

(-)

Negatif
Bilirubin

(-)

Negatif
Urobilinogen

(+)

(+)
Darah

(-)

Negatif
Nitrit

(-)

Negatif
Keton

(-)

Negatif
SEDIMEN URINE

Eritrosit

 

0 – 1

 

<3/LPB

Leukosit

1 – 2

<5/LPB
Ephitel

(+)

 
Silinder

(-)

 
Kristal

(-)

 

Dari hasil test lab itu, kami bisa menyimpulkan, bahwa Raja sehat dan tak ada yang tak beres dengan putra kesayangan kami itu…. Saya yakin, ketika nanti berkonsultasi dengan dokter di hari jumat depan, pasti dokter pun akan mengatakan hal yang sama…

Dari Parents Indonesia Magazine, saya menemukan sebuah tulisan yang mengatakan bahwa bercak pink pada popok bayi dapat saja disebabkan oleh adanya reaksi kimia antara urine bayi dengan bahan diapernya…mungkin..inilah yang terjadi pada Raja… pasti…

 

Iklan

10 thoughts on “Urine Test

  1. Verena sehat, say…. tanggal 1 kemaren baru genap 10 bulan. gak kerasa time goes by so soon ya. rasanya br kmrn nikah, hamil, melahirkan,skrg babynya tar lagi setaon

  2. sekarang anak saya sedang mengalami yg sama, ada pink spot di cloth diapernya…akhirnya kmrn saya bawa ke lab untuk cek urin, untungnya saya gak nunggu lama, anak saya udh pipis di dalam plastik meskpun gak banyak, dan gak ditolak ama petugas lab..Mg2 sama seperti raja ya, tidak ada masalah apa-apa…

  3. btw ini blognya alissa dan poltak ya?? baru nyadarrr (stelah baca lagi: when samosir meet crones :p)… hai…ini arrum…
    Skrg aq lg nunggu hasil tes urin anakku niyy…

    1. Alo mbak…. pa kabarnya nih? si kecil ud umur berapa? Namanya siapa? *kok jadi wawancara yak???*

      Iya, mbak, mdh2an kasusnya sama kayak Raja, dr urine test result terbukti g ada hal2 yang perlu dikuatirkan..

      jd kpn nih mbak hasil urine test si kecil keluar? Klo gak salah, hanya sejam aja kan mbak?

      1. Duh..malu nih ngebales message nya..dah kelamaan soalnya hehe..baru inget kalo pernah nulis message di blog ini..pdhl aq dah bbrp kali mampir lho ke sini…Anakku sekarang dah umur hampir 14 bulan..namanya Satya..Nyambung masalah pink spot..hasil tes urinenya emg gak lama..tp nunggu hasil kultur urine nya yg musti nunggu seminggu..Kata dokter ku kemungkinan ada infeksi bakteri, n hrus kultur urine spy tau ada infeksi ato ga..ternyata emg ada infeksi yg dipicu krn fimosis..akhirnya satya disunat kmrn itu u/ menghilangkan fimosisnya (umur 7 bulan)..Stelah disunat dites lg dah negatif bakterinya..Sukurlah…Ampe skrg dah ga ada masalah lg Lis..

  4. Halo mbak Arrum..iya, lama banget nih gak balas komennya..hihi..

    Oh, jadi fimosis ya mbak. Memang dr yang ku baca, pengobatan fimosis yang terbaik adalah dengan sunat ya. Syukurlah, mbak kalo Satya sekarang dah terbebas dari fimosis.. Kalo dulu Raja memang bkn krn fimosis. Kejadian pink spot yang aku tulis di sini adalah kejadian terakhir, setelah itu gak pernah lagi 🙂

    O ya, mbak, salam buat Satya yaaa…

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s