Stupid Mistakes

Pagi ini….

Sambil menggendong Raja, suster memanggil saya yang lagi siap-siap ke kantor. “Bu, mau beli nasi uduk gak bu?” Setelah menjawab iya, saya mengambil dompet lalu keluar kamar. “Beli 3 ya mbak…” kata saya sama si penjual nasi uduk sambil buka dompet… Kalo beli sarapan nasi uduk, memang biasanya saya beli 3. 1 buat dimakan di rumah, 1 buat si suster, n 1nya lagi buat sarapan lanjutan di kantor 😀

“Oalaaaahhhh……!!!” teriak saya, “uang saya tinggal 10ribu!!!” Baru inget, kemaren sore waktu pulang kantor lupa singgah ATM.  Sebenarnya kemaren itu pas deket rumah, udah inget, uang di dompet tinggal 10ribu, dan udah mikir kalo esok paginya gak bisa beli sarapan nasi uduk. Harus bikin sarapan sendiri…duh…pelupanya!

Akhirnya, si suster nawarin untuk pake uangnya dulu. Dengan berat hati saya setuju. Kasihan sama si mbak yang jualan. Meski gak enak juga sama si suster –> First stupid mistake

Setelah itu, saya lanjut siap-siap ke kantor (baca: dandan, he he). Raja yang udah ketiduran lagi, diboboin di kamar. Si suster saya dengar lagi ngerjain sesuatu di luar. Gak lama, kamar saya diketok, trus si suster masuk sambil bilang sesuatu dengan wajah setengah tersenyum geli. “Bu, telur rebusnya gosong…” Oaalllaaahhhhhh…..

Setiap pagi, menu sarapan utama dan wajib saya memang telur  Omega 3 yang direbus. Apapun kawan menunya, tetep aja telur Omega 3 rebus itu harus ada. Tadi pagi sebelum mandi, seperti biasa saya merebus telur. Dan rupanya saya kelupaan!!! Ya ampun…. rebus telur aja bisa gosong coba! Begitu saya liat model telurnya, waduh udah gak keruan lagi, item gosong di mana-mana. Untung bagian kuningnya masih bagus, jadi masih bisalah disantap bareng nasi uduk yang dibeli tadi. Pancinya, puji Tuhan masih bisa terselamatan 😀 –> Second stupid mistake

Selesai dengan insiden telur rebus yang gosong, dan setelah selesai dandan, saya keluar kamar. Gantung handuk di jemuran handuk, cuci tangan bentar, trus melangkah ke meja makan. Pengen sarapan. Nasi uduk, telur rebus, plus tempe bacem sudah terhidang di atas meja. Saya pun mengambil piring, lalu melangkah ke arah magic jar trus membuka tutupnya. Pas mo nyendokin nasi dari dalam magic jar, tiba-tiba saya denger si suster berkata, “lho, bu, ibu gak jadi makan nasi uduk??”

Gubbraakkkssssss……………..!!!!!!!!!

Saya baru nyadar, saya kan mo sarapan nasi uduk, trus ngapain pula mo ngambil nasi lagi?????? Saya pun cuma nyengir, “he-he, iya yah…..” kata saya. Seperti biasa, si suster cuma senyam senyum. Duh, malunya saya… –> Third stupid mistake

Pagi ini, memang saya agak kurang konsentrasi. Semalam saya baru bisa lelap tertidur setelah hampir jam 12 malam. Sebabnya, karena Raja semalam entah kenapa gelisah terus. Bolak-balik mimi, bolak-balik minta digendong, minta dinyanyiin. Kegelisahannya diisi dengan tangis dan rengekan. Jam 11 baru Raja bisa tertidur. Saya pikir sudah lelap. Eh, tidak tahunya gak nyampe setengah jam kemudian, Raja nangis teriak kenceng bangeeettttt…. tapi matanya gak dibuka.

Saya tahu, Raja pasti bermimpi. Entah mimpi seperti apa. Saya langsung menggendongnya, menenangkannya, sambil menyanyikan lagu-lagu favoritnya. Si suster ikutan masuk ke kamar saya. Nawarin untuk gantian gendong Raja karena kasihan ngeliat saya yang -memang- sudah kelihatan sangat lelah. Tapi saya menolak tawarannya.

Di saat-saat seperti inilah Raja sangat membutuhkan saya. Kalau saya saja keberatan untuk menenangkannya, lalu siapa lagi yang bisa diharapkannya? Bukankah saya adalah mamanya? Bukankah hatinya paling lekat dengan saya? Jadi siapa lagi yang paling diharapkan kehadirannya oleh Raja saat ini selain saya?

Semalam memang betul-betul perjuangan. Puji Tuhan akhirnya Raja bisa juga lelap tertidur. Sesekali bangun hanya untuk mimi. Tapi gak nangis lagi. Saya sendiri, sekalipun semalam tidurnya sudah sangat larut, tetap saja harus bangun jam 4. Untuk perah ASI. Dan untuk bersaat teduh.

Makanya, tidak heran kalo pagi ini konsentrasi saya rada terganggu. Kepala agak nyut-nyut. Dan punggung pegal setelah semalaman menggendong Raja yang beratnya bukan main…

Tadi, mertua menelepon saya dan akhirnya, saya tahu kenapa semalaman Raja gelisah. Ompung Dolinya collapse lagi semalam. Jantungnya kumat. Pas tengah malam. Percaya gak percaya, Raja memang bayi dengan instinct yang kuat jika sudah menyangkut orang-orang yang dia sayang. Sudah beberapa kali hal seperti ini terjadi. Makanya, kalo Raja mulai rewel dan nangis teriak-teriak dengan gelisah, saya langsung was-was… karena bisa saja ada sesuatu yang terjadi pada orang-orang terdekat kami… Puji Tuhan, amang (baca: papa mertua) saya kondisinya sudah tidak terlalu mengkhawatirkan lagi…

Puji Tuhan juga, sekalipun konsentrasi saya rada buyar, tapi masih bisa kerja dengan baik. Tadi 1 modul yang sudah dari kemaren2 error terus, akhirnya bisa juga jalan dengan baik…. senangnya… semoga hari ini gak ada lagi kesalahan2 kecil memalukan yang saya buat…

Iklan

One thought on “Stupid Mistakes

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s